Monday, April 20

SATU LAGI UJIAN

Bisa bayangin gak perasaan seorang ibu yang denger kalo anaknya dimaki, dikatain nggak enak sama orang lain? Bisa bayangin gak perasaan seorang ibu yang lihat anaknya sekali lagi tersakiti oleh orang lain? Pernah bayangin perasaan seorang ibu kalo lihat anaknya nangis di depan dia karena orang lain?

I feel it now. Well, mungkin Tuhan ingin Q menjadi orang yang lebih kuat lagi. Tapi Q masih belum bisa menjadi sekuat yang Tuhan ingin. Q masih tetap menangis menghadapi masalah-masalah yang ada di hidupku.

Pagi ini, seseorang telah merusak mood liburanku dengan sejuta kata tidak mengenakkan yang bener-bener nyakitin. Maybe she doesn’t have any heart. Ngirim sms-sms dengan kata-kata kasar yang menurutku sangat tidak pantas diucapkan oleh seorang perempuan.


Bisa bayangin seorang perempuan mengirim sms seperti ini “Asu, kunyuk, kingkong, gajah lampung tah sebutan nggo kwen owh MBUK!!!” atau “Iri pa piben WONG BANGSAT!!! BAJINGAN!!” atau “Ganing ngerti SU!!! Piben!! Na masalah NYUK??”???

Tuhan, Q nyaris gak kuat untuk menuliskan apa yang sekarang Q rasain.
Dulu, Q pernah bilang Sebaik apapun Q mencoba bersikap di depan orang yang benci Q, itu gak kan mengubah pandangan mereka terhadapQ. Sekarang, bahkan sama orang yang lebih rendah sikapnya Q masih mencoba untuk respect dan nggak ngebuka aib dia di depan semua orang.

Ya Allah, mungkin ini saatnya Q lebih mendekatkan diri kepadaMu dan keluargaQ.

Sebenernya hari ini Q niat mau review kegiatan selama seminggu kemaren waktu Q gak ikut KW ke Bali. Tapi berhubung ada kejadian yang lebih penting untuk diambil pembelajarannya bagiku dan mungkin orang lain, jadi Q mau mengulas ini.

Pagi ini, Q dibangunin oleh telpon dari orang tidak dikenal. Telpon 4 kali, tapi gak satupun Q angkat karena udah ganggu waktu tidurQ dan Q juga gak tau tu nomor hape siapa.

Berikut isi sms Q dengan orang itu:

@ 085740005139 [LOSER] = ”Cpt k lap blkng skul,. Pke ka0z putih, clana OR, sndal jpit ja.., ma bw botol aqua 2lt.. Skarang??”(Cepet ke lapangan belakang sekolah pake kaos putih, celana olahraga, sandal jepit aja, sama bawa botol aqua 2 liter. Sekarang.)

@ [AKU] = ”Hah??? Sapa si ni?”

@ [AKU] = “Ngarang bebas ya? Think smart donk, lagi uan neh. Gak mungkin da kegiatan laen di skula selaen uan!”

@ [LOSER] = “Mbahmu think smart… Org dzni da keg beneran..Ywdh.. g usah ksni jg gpp. Lg’n km g d prluin..!!!Nyeseki tok!”(mbahmu think smart. Orang disini ada kegiatan beneran. Yaudah, gak usah kesini juga gak apa-apa. lagian kamu gak diperluin. Nyeseki tok)

@ [AKU] = “Klo nyeseki tok, gak usah sms gak usah mc2 gak jelas berkali2! Ngarep. WHATEVER”

@ [LOSER] = “SoiR Ya, td q mw telp bkan mc,scr org kaia gt, gag jaman mc! Dr awal q dah pu’a niad baek ma qm, yar qm bsa +tmn..Cz tag lead qm gag da tmne. . .Hhag, pntez ja, udah gembrot, sombong, bnyag gaya! Mna da org yg mw tmnen m qm. . .Eapun da, pzti cm kasihan. . NGACA DONG!”(Sori ya, au mau telpon bukan miscall, secara orang kaya, gak jama miscall! Dari awal aku udah punya niat baik sama kamu biar kamu bisa nambah temen. Soalnya ta liat kamu gak da temennya. Hahaha, pantes aja, udah gembrot, sombong, banyak gaya! Mana ada orang yang mau temenan sama kamu. Iyapun ada, pasti cuma kasihan. NGACA DONG!)

@ [AKU] = “Gak jaman punya temen kayak kamu yang gak nyebutin identitas langsung mbacot lancar banget. Seennggaknya Q bukan PENGECUT, LOSER. Show who u r. niat baik tanpa dibarengi perbuatan sama buruknya dengan yang dari awal berniat buruk. Lebih baik masih ada yang mengasihi, daripada minta dikasihi dan sok pamer niat baik. I don’t need it.”

@ [LOSER] = “Niat aq bkan cri tmen. Aq dh bxk tmen,, bhkan gda yg ky LO!! SOK CANTIK!! Pdhal sm Anisatul jg mndg dy bgd bgd,. Baek,, cakep.. g ky qm gda yg bza d banggain!!! Cma lemak aja yg lebih!!”(Niat Aku bukan cari temen. Aku udah banyak temen, bahkan gak ada yang kayak LO!! SOK CANTIK!! Padahal sama Annisatul juga mending dia banget banget. Baik, cakep, gak kayak kamu gak ada yang bisa dibanggain!!! Cuma lemak aja yang lebih!)

@ [AKU] = “Well, kalo yang udah ngerasapunya banyak temen.., congratulation. Mungkin kamu adalah orang paling bahagia karena merasa paling sempurna (atau merasa sok sempurna dengan sejuta niat baik) TANPA LEMAK. Q dengan hidupQ dan kamu dengan hidup (sok) sempurnamu. Skali lagi, show who u r, LOSER. It’s gonna be fair if I know u, bitch. Bukan Cuma kamu yang tau Q”

@ [LOSER] = “Heh!! Chicken!!! SOk ayu… Pantat aja yg gede!! SOk inggris! Raimu., ayu Ora!!MeLu LMbA jrG MENange.. Co2TE NTE gde., kyA RAine NTe sG bRoz!!Sok PINTER,KEMAYU,SOMBONG!!MuKa LO kY PnTAt LO!!Hhaag…”(Heh!! Chicken!!! Sok ayu. Pantat aja yang gede! Sok Inggris! Raimu, ayu ora! Melu lomba jarang menange. Cocote ente gede, kayak raine ente sing boros! Sok pinter, kemayu, sombong! Muka lo kayak pantat lo! Hahahah)

@ [AKU] = “Nek Q chicken, kowe opo? Ketek? Setidaknya pernah diberi kepercayaan oleh sekolah, daripada yang bahasanya kasar kayak babu, apa wong kampong gak ngerti tata krama? Nek raiku boros, raimu apa? rata po gak duwe rai? Mending duwe pantat daripada gak duwe apa-apa, jeneng rak duwe, lemak ra duwe, pantat ra duwe, rai ra duwe, niat apik ra duwe, tata krama ra duwe, budaya ra duwe? Wadon pa lanang? Kasar.”

@ [LOSER] = “chicken skul!!! Emange aq g pux duit apa jd babu!! Tow jgn” qm yg jd BABU!! Kampong ok,, tp ga ngampungi ky km!!! raiku ayu..Ra ky kwe!! Raine betem!! Ngaca Owh GAJAH LAMPUNG!!!”  (chicken sekolah! Emange Aku gak punya duit apa jadi babu! Atau jangan-jangan kamu yang jadi BABU! Kampong ok, tapi gak ngampungi kayak kamu! Raiku ayu, ora kayak kowe! Raine betem! Ngaca owh GAJAH LAMPUNG!)

@ [AKU] = “Gajah Lampung duwe gading sing berharga ra kayak kowe, wadon apa kasar?! Ngandel wis koen duite akeh. Nean yen sekolah didol,koen sing tuku pertama. Percaya, koen pasti ayu. Tolong rai ayumu kwe aja dikotori kelakuan+omonganmu sing laka ayu-ayune. Aja ngisin-ngisina. Q memang ngampungi. Koen wong kota ya, omongane ngotani cuil keh. Jare bocah sekolah,omongan kayak wong pasar”

@ [LOSER] = “MbOkan Ora pengen dwe gading!! Dadi kingkOng bae!! SiiiHHcHH.. AKU MIKIRI!!! Urip’e Aku.. Makani Ora mbacOte ngandani ky wOng apik!!!”  (Barangkali gak pengen punya gading! Jadi kingkong aja! Emang Aku mikiri! Hidup hidupe Aku. Ngasih makan juga nggak, nasehatin kayak dirinya baik aja!)

@ [AKU] = “SiiiHHcHH.. AKU MIKIRI!!! Urip’e Aku.. Makani Ora mbacOte ngandani. Mbokan ora pengen dikandani ya ora sah ngandani wong disit. Paham, tek??? Karepe koen pan ngarani Q apa ya WONG SUGIH.”

@ [LOSER] = “Ora kreatif!! Pintere NJIPLAK!! Ora NYUK!!! ASU!! Iya wOng SUSAH!!”  (Gak kreatif! Pinternya Cuma njiplak! Gak NYET! ANJING! Iya orang susah!!)

@ [AKU] = “Nyong pancen ora kreatif. Trus kenapa, TEK? Eh, ora terima? Koen pancen kreatif. Wong sugih, kratif, akeh duit, akeh kanca, tanpa lemak, penuh dengan niat baik, pinter, sopan, tata krama nomer 1, aktif, ayu. Hebat yah? Benar-benar manusia ‘SEMPURNA’”

@ [LOSER] = “Ganing ngerti SU!!! Piben!! Na masalah NYUK??”  (Tau juga NJING! Gimana!! Ada masalah NYET??)

@ [AKU] = “Nean koen sing akeh masalah. Yen ora nyadar ya wis, wanita kasar. Asu, kunyuk, kingkong, gajah lampung nean kwe kewan-kewan sing ana nang awake koen, kelakuane koen. Jaga bae kewan-kewan kwe ben ora ucul trus tetep betah nang awake koen, cok”

@ [LOSER] = “Asu, kunyuk, kingkong, gajah lampung tah sebutan nggo awake kwen Owh MBUK!!”  (Anjing, monyet, kingkong, gajah lampung itu sebutan buat badanmu sendiri o Cund!)

@ [LOSER] = “Iri pa piben Wong BANGSAT!!! Bajingan!!”  (Iri a gimana orang BANGSAT!! Bajingan!!!)

@ [LOSER] = “Ih,, sOry y MBUK!!! Tu smw wat wanitan SOMBONG, BLAGU, PINTER (keminter maksude NYUK), GEMBROT, BENGKAK, ELEK, LAKA KANCANE!!,KEMAYU, BAJINGAN, ANJRID KY KWEN BANGKE!!”  (Ih, sory ya Cund! Itu semua buat wanita SOMBONG, BLAGU, PINTER {sok pinter maksudnya, NYET}, GENDUT, BENGKAK, JELEK, GAK PUNYA TEMEN!!, SOK CANTIK, BAJINGAN, ANJRIDM KAYAK KAMU BANGKAI!!)

@ [AKU] = “Ya cermati apa aja yang pernah kamu tulis, itulah kamu”

@ [LOSER] = “NgOmOng apa!!!!”

@ [AKU] = “Makasih udah membuka semua aib kamu. Dan Q jadi semakin tau SIAPA KAMU. Coba baca sms itu sekali lagi dan itulah kamu seutuhnya”

@ [LOSER] = “Piben??!!! Ora waraz!! BacOte ala!! Urip maning!!! Nyeseki dunia tOk… Bengkak sih!! Dadine sesek… 9umahe ndean sesek Ouh na gajah lampung!!”  (Gimana?! Gak waras! Bacote {Q gak tau ala tu apaan}! Hidup lagi! Menuh-menuhin dunia. Bengkak sih! Jadinya sesek. Rumahnya mungkin penuh o ada gajah lampung)

@ [AKU] = “Yen Q bacote ALA, koen apa?? Umah umahe Q, laka urusane karo koen. Umahe koen tah alas sing laka aturane”

@ [LOSER] = “BacOte aq tah apik Oh.. Mlasi ement mbOke krO bapake,, dwe anak kayak gajah.. POrsi mangane akeh, nyeseki, pakean angel, tuku bahan kudu gde.. Haha.. Rugi nement dwe anak ky MBUK. Jre tah wOnge apik, jbule Over nemen!! Bengkak”..”  (Mulut Q kan bagus. Kasian banget ibu sama ayahmu punya anak kayak gajah. Porsi makannya banyak, Menuhin, pakaian susah, beli bahan harus besar. Rugi banget punya anak kayak Cund. Katanya sih orangnya baik, ternyata over banget! bangkak)

@ [AKU] = “Melas maning wong tua sing duwe anak kayak koen, duwe wong tua ora sih? Wong tuane ngajari apa nganti anake dadi kayak kwe?”

@ [LOSER] = “Akeh… Jaga BERAT BADAN, aja KEMAYU, aja KEMINTER, aja ANGAS, aja sOk BISA. ngarti!!!”  (Banyak. Jaga berat badan, jangan sok cantik, jangan sok pinter, jangan nyolot, jangan sok bisa, tau!!! )

@ [AKU] = “Terima kasih wis perhatian. Ta simpen kabeh omongane koe nggo cerminane Q. tae ling-eling omongane koen, ben Q tambah ngerti sapa koen. W memang ora ‘sempurna’ kayak koen sing uripe serba enak. Slamat nggo wong tuane koen sing duwe anak ‘ajaib’ kayak koen”

@ [LOSER] = “Makasih dah nyadar”

@ [AKU] = “Dan Q masi bersyukur punya orang tua yang gak ngajariQ ‘Akeh’. Q bersyukur masi diberi kesehatan lahir dan batin. Q bersyukur karena Q BUKAN KAU yang hidup dalam kesempurnaan”

@ [LOSER] = “Ouh.. SO sweat.. Hahahaaaaaaa”

Apa itu omongan sekolahan yang katanya dari sekolah favorit di Tegal? Mending sekolahke nang alas. Melas wong tuane. Ato dia punya orang tua yang sama sekali gak peduliin dia? Bisa jadi.

Itulah akhir dari rangkaian sms panjang seorang cewek yang kayaknya Q udah tau itu siapa. Jujur, kalo dilihat dari sms-nya dari awal, dia emang udah mau bikin rebut, atau seenggaknya punya niat gitu. Q udah vakum PKS sejak semester 2, dan kenapa dia masih sms aja padahal dia tau Q udah mundur teratur dari PKS?itu gak akan terjadi kalo dia gak punya niat buruk sama Q.

Q tau, suatu hari saat-saat seperti ini akan datang lagi dalam hidupQ. Gini maksudQ, kalo musuhQ yang sebenernya udah gak bisa maju dalam medan pertempuran melawan Q, dia akan mengutus temen-temennya yang bego dan kasar itu untuk menghadapiQ.

Well, rumah kami emang sebelahan, tapi itu gak ngaruh. Orang tua boleh punya hubungan baik dan bahkan abahQ adalah kakak dari ayah si musuh bebuyutanku itu. Maksudku, yah hubungan darah yang sedikit itu gak ngaruh sama Q. sekali ada yang gak ngenakin, selamat aja deh jadi musuh selamanya. Dan Q tadi udah ngomong sama Umi kalo pas lebaran entar Q gak mau salam-salaman sama satu keluarga itu. Terserah umi mau pake alesan apa.

Untung buat masalah yang satu ini Abah belum tahu. Apa jadinya kalo abah tau keadaan yang kayak gini? Bisa jadi lebih buruk atau bahkan gak ka nada perubahan sama sekali. Dia agak cuek buat masalah kayak gini, tapi masalah pendidikan selalu peduliin.

Kembali pada sms-sms tadi. Kalo diliat dari gaya sms-nya yang kek gitu, keliatan banget kalo dia itu norak, benar-benar gak tau tata krama, masih sangat labil, dan gaya bahasanya kampungan (padahal dia yang bilang kalo Q yang kampungan). Dan Q tidak hanya menganggapnya kampungan. Dia rendahan. Dia sangat mudah memutarbalikkan fakta. Well, kalo tebakan Q gak salah, dia adalah orang yang hobi mesum di kelas. Tapi gak tau juga. Kalo bukan dia, ya berarti salah satu temennya (karena salah satu diantara mereka ada yang pernah deket sama Q).

Yah, mungkin pendapat orang beda-beda, pasti beda-beda! Dia bisa berpendapat demikian karena dia gak tau Q, dan Q juga gak mau temenan sama mereka. Ngeliat bahasa ngomongnya sehari-hari aja udah kasar banget. Apalagi yang ngomong kasar gitu cewek-cewek yang “katanya” cantik. Padahal tu orang udah sering banget ditegur wali kelas. Yah, mungkin emang dah bermasaah darisananya.

Mungkin dia kali yah yang pengen temenan sama Q tapi malu bilangnya. Jujur, kalo Q deket sama orang-orang itu banyak yang bilangin Q biar jauhin mereka. Karena orang-orang yang sayang Q gak pengen Q kecipratan image buruk orang-orang tadi. Lagian, lebih baik berteman sama Ephi, Hana, Bawon, Aduh, Twins yang beneran sayang sama Q dan membawa pengaruh positif buatQ. Dengan mereka Q bisa belajar banyak hal.

Mungkin orang itu berpendapat Q gak punya temen karena Q jarang membaur di kelas dan hanya main sama orang yang itu-itu aja. Lebh baik punya temen sedikit tapi positif kan daripada temen segudang tapi mayoritas busuk? Gimana Q bisa membaur, orang-orang di kelas kan banyak yang busuk. SobatQ di kelas adalah orang-orang baik yang lulus sortir olehQ. Q gak pengen sembarangan berteman sama orang, I mean harus baik dan gak harus macem-macem.

Well, di beberapa kalimat dia menambahkan kata-kata “MBUK” sebagai kependekan dari sebuah kata yang tidak pantas dipublikasiin disini. Pokoknya intinya tuh pecun. Padahal hampir semua orang di kelas tau, siapa yang pecun sebenernya.

Umi shock banget waktu denger Q bacain sms-sms Q sama LOSER itu satu. Umi bilang, “Bocah wadon apa ngomong kayak kwe. Bocah sekolah apa dudu.”. Terus umi nenangin Q. sekarang Q tau, gak ada tempat curhat paling enak dan menenangkan selain di Umi. Dan asal tau aja, 2 sms terakhir yang Q kirim itu atas rekomendasi dari umi, katanya “Kirim, terus ra sah diladeni maning”. Bener juga sih, abis ngirim itu adem juga rasanya. Padahal, kalo nurutin ego, masih pengen tukaran Q.

Dari awal Q udah mencoba jadi orang yang lebih bijaksana, mengikuti gaya Rora saat menghadapi orang-orang nyebelin. Dan ternyata Q berhasil. Setiap mau bales, tarik nafas panjang dan menentukan kata apa yang pantas untuk diucapkan seorang perempuan. Terima kasih Rora.

Mumpung masih libur, ini saatnya buat relax. Yah, kongkow and curhat mungkin membantu. Oh iya, waktu itu juga ada yang ngajakin nyalon. Boleh dah!

Kalo udah nyampe sekolah, mencobalah bersikap sebiasa mungkin, kecuali mereka bikin gara-gara duluan baru ladenin!!! Alright, pesan kali ini apa yah? Kayaknya ini fase untuk membuat Q menjadi lebih dewasa, gak cengeng lagi. Q akan lebih menghargai dia seandainya dia ngomong seperti itu langsung di depanQ, bukan dengan sms tanpa menyebutkan nama. Karena itu berpotensi menimbulkan fitnah. Kalo misalkan ngomong langsung hadep-hadepan kan asik, nek wes gak kuat bisa langsung bed-bed-bed, gelut, jambak-jambakan, tampek-tampekan. Hahahahay, kaya genk nero! Q gak seanarkis itu kok.

Sebelum mengakhiri ini, umi bilang “Omongan kayak kwe tah malah mending wong pasar!”. Thanks Mom for a bunch of support from U. Sangat berarti sekali. Umi kenal banget Q luar dalem. Tenang Mi, Q tetap anakmu yang sangat betah di rumah kok. Q anak rumahan yang kalo udah di kamar bisa menghabiskan waktu berjam-jam dengan Curing Iron, Laptop, Tivi, Handphone, Buku, dan Tidur. Well, hampir setahun ini banyak banget cobaan yang bener-bener diluar nalarQ. Sebelumya gak pernah kepikiran bakal punya kisah SMA yang kayak gini. Tapi ini bisa jadi cerita masa depan dan cerminan diri kalau dunia ini memang layaknya pementasan teater dimana orang-orangnya bersembunyi dibalik peranan yang mereka bawakan, dan bisa berbeda peranannya di depan orang yang berbeda pula.

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

Smangat PENK!!!

No comments:

Post a Comment