Saturday, May 16

HAPPY FRIDAY (LIKE IT!)

Hari ini cukup menyenangkan. Berangkat sekolah dengan tidak terlambat, tapi tetap mepet bel. Pokoknya hari ini adalah hari jum'at seperti yang biasa aku lalui setiap minggu kecuali menjadi berbeda karena beberapa hal.

Pelajaran pertama adalah Bahasa Inggris, dan aku selalu serius untuk yang satu ini. Tugas bikin scene drama plus dialog and narasinya udah selese dari minggu lalu, tapi baru dikumpulin hari ini karena Pak Guru minggu kemaren pergi ke Semarang. Satu kelas baru punya kelompokku yang selese (secara ada aku sama Twins>o

Pas Pak Guru masuk, beliau manggil si Kijo sama Sidqi buat ngambil wayang. Pas mereka ambil wayang, kami satu kelas mbahas soal-soal Mid Semester kemaren, dan ternyata soal essay aku nyaris bener semua, cuma miss beberapa kata.

Setelah Kijo sama Sidqi nyampe kelas, kelompokku disuruh ke aula buat ngafalin naskah buatanku (Bangga neng?). Ada sih anak yang rada susah diatur di kelompokku, jadi sebel. Udah gitu aku juga rada sebel sama Pak Guru awalnya, tapi sekarang gak lagi! Sempet sebel banget soalnya, kelompokku disuruh belajar sendiri, sedangkan kelompok lain yang naskah aja belum jadi malah diajarin mentasin wayang (pegang wayang, belajar backsound pentasnya juga). Gimana gak gondok? Mbok dimarahin atau apa gitu?

Terus beberapa kali aku ke kelas buat liat mereka dan perkembangannya, jadi aku bisa men-direct kelompokku biar mengadopsi beberapa cara belajar backsound-nya juga. Yang cewek bagian narasi, terus yang cowok bagian dialognya. Tapi aku, Twins, sama Hana terpaksa memaksa diri kami untuk gabung sama anak-anak cowok ngafalin dialog, secara kelompok kami tuh banyakan ceweknya. Buat Twins sama Hana sih gampang belajar suara kaya' cowok, kan suara mereka udah bulet gak cempreng kek aku. Nha aku???? Mati ajalah!

Beberapa saat kemudian, orang-orang yang belajar di kelas tadi keluar menuju aula. Twins sempet ngobrol sama Pak Rono juga, dan beliau bilang "Ntar yang maju kelompokmu soalnya naskah udah jadi, tinggal latihan. Biar yang lain jadi backsound aja". Nah lo! Gimana nggak jingkrakan aku dengernya? Makasih ya Pak Rono Guruku tercinta....

Terus mulai pertengahan juni kami latihan buat goes to Jateng. Soalnya mei ini udah mepet banget sama yang namanya semesteran jadi harus fokusin dulu. Terus tadi ternyata yang bikin kelompokku nggak belajar mentasin wayang dulu karena Pak Guru nggak bawa wayang yang buat kelompokku, bawanya wayang lakon Hanoman sama Gatotkaca (padahal ngeri aku liat wayang).

Oiya, pas tadi mbahas soal Mid, aku sempet dapet kata-kata yang bagus dari Pak Guru. Yang pertama "Sombong itu penting, tapi harus tepat pada waktunya. Kalo setiap saat sombong ya pasti orang-orang pengennya nggebukin kamu rame-rame". Yang kedua "orang pintar itu nggak bisa secara global, tapi hanya bisa pada beberapa hal. Seperti saya punya temen mein orang Balapulang, dia itu pinter ekali di sekolah, tapi dia sekarang nganggur. Itu bukti bahwa dia pinter mata pelajaran tapi nggak pinter nyari kerja". Yang ketiga "Saya merenung waktu lewat jalan A.Yani, kalau sesuatu yang kecil sebenarnya dahsyat. Contohnya waktu ada bagian tubuh kamu sedikit saja yang kena lu, pasti rasanya nggak enak. Seluruh badan kena imbasnya". Yang keempat, ngomongin masalah Limbad dan The Master. Tapi yang satu in explanationnya banyak, jadi agak ribet ngungkapinnya.

Yang pasti aku setuju banget sama apa yang eliau bilang! Ok, sir?

Pelajaran yang kedua adalah Matematika, tapi gurunya nggak masuk lagi. Nggak tau tuh orang lagi kenapa. Mutung kali yah? Nggak ada yang bisa diambil hikmahnya dari guru yang satu ini, kecuali aku bisa hotspotan selama jam pelajaran dia.

Yang ketiga yaitu TIK, PakAgung punya. Masuk labouratorium seperti biasa. Pak guru nggak tau deh ngejelasin masalah apa, yang pasti aku cuma mainan and ngobrol sama Hana, terus mikirin beberapa hal juga sih. Mikir kalo anak satu kelas goes to Jateng semua, apa kabar guru yang lain? Emangnya mereka bakal setuju gitu? Secara sekolah kan pelit, jadi apa mungkin kami semua diijinin dengan biaya akomodasi dari sekolah? Terus belum lagi orang-orang di kelas yang tung tung brung tapi suka nyombong? Bisa-bisa mereka mengakui naskah yang aku dan Twins bikin sebagai hasil karya mereka (kan mereka sering umbrus ma temen-temen luar kelas)? Kayaknya aku harus ngomong sama Pak Guru biar kelompokku aja yang dikirim deh, biar yang tidak berkompeten gak usah ikut and nggerocokin.

Sebenernya tadi udah ngomong Pak Rono biar kelompokku digabung sama kelompok kelas sebelah aja, soalnya di kelas sebelah kelompok yang aku pegang itu cowok semua, udah gitu mereka nurut-nurut (terus aku juga bisa sama My Prince Charming ^^). Tapi gak bisa.... T.T, akhirnya terpaksalah kelompokku yang cewek-cewek nyamar bersuara cowok! T.T

Oiya, pengen berterima kasih kepada Pak Agung karena ngijinin aku hotspotan sampe waktu yan tidak ditentukan dan beliau dengan senang hati nyalain hotspot ang udah dimatiin di ruang guru demi aku. Hahay, terima kasih, Sir! Maafkan anakmu ini yang sering jahat kepadamu...

Pegelnih ngetik. Sebelumnya "Selamat Ulang Tahun" yah blog-ku tersayang. Sebuah keputusan yang sangat tepat setahun lalu aku bikin kamu. Jadi aku bisa berkeluh kesah, cerita banyak tentang kehidupanku. Aku pernah ketawa, nangis, marah, senyum-senyum (dalam artian aku meluapkan perasaan tidak tersalurkanku padamu, my lovely Blog). Selamat Ulang Tahun, semoga kamu nggak capek ak nulis banyak-banyak di kamu. Semoga kita selalu bersama sampai kapanpun.

At last I say, A Velly Intewesting Blog.
Bon Anniversaire mon "Blog".

No comments:

Post a Comment