Friday, October 23

BE SELFISH? YUUUUUKK!

Well, mid udah kelar! Kemarin adalahsaatnya orang berusaha menjadi makhluk sosial yang silaturahmi kesana kemari mencari jawaban yang benar agar mendapatkan nilai baik untuk hasilnya. Ada yang menjadi penjilat dengan berpura-pura baik demi jawaban, ada yang secara kasar maksa buat bagi-bagi jawaban, ada yang nyebar-nyebar sms, ada yang bawa contekan selama ulangan, ada yang dapet bocoran, dan ada juga yang pasrah-pasrah aja sama hasil yang bakal didapat. Termasuk jenis manusia manakah anda?

Aku sendiri, mungkin adakalanya ingin menjadi makhluk sosial seperti teman-teman lain yang pontang-panting kesana kemari untuk mencari jawaban. Tapi kenapa aku nggak pernah bisa? I mean, dalam mengerjakan ulangan, aku lebih senang menjadi seorang individualis. Mungkin ya, aku anak sosial. Tapi apa aku juga harus tetap bersosialis saat aku seharusnya menjadi seorang individualis? Pilihan ada di tangan setiap orang. Dan aku, aku lebih suka menjadi individualis. Kecuali emang udah ada perjanjian sebelumnya buat barter.

Ya, aku sedang mencoba menjadi orang selfish saat ulangan. Karena aku capek kalau harus memberi jawaban kepada orang yang bahkan meminta jawaban itu dengan kasar dan memaksa. Aku capek kalau harus memberi jawaban terhadap orang yang bahkan saat aku sangat membutuhkan jawaban, melirikku pun tidak. Gimana nggak pengen ngamuk tuh? Pengen’e ngganyang tuh orang langsung! Masang steamer dengan suhu tinggi terus orang-orang itu dicemplungin satu-satu ke dalemnya!

Makanya, setelah pikir-pikir, akhirnya aku memutuskan untuk berbuat hal yang sama terhadap siapapun itu (kecuali sahabat dan orang yang udah janji barteran sama aku). Bukannya bermaksud kejam, tapi kalau tidak seperti itu, aku yang rugi. Awalnya mungkin aku takut seperti itu karena takut nantinya dibenci atau dimusuhi. Tapi sebodo amat. Sekarang sih aku nggak mau terlalu mengambil pusing dengan orang-orang yang pekerjaannya Cuma ngegerecokin orang aja. Sekarang hanya menganggap, dimusuhi orang bukan lagi sesuatu yang baru. Karena aku yakin, sebaik apapun aku bersikap tetap saja ada orang yang tidak menyukaiku. Jadi buat apa juga terus-terusan bersikap manis? Intinya, sebodo amat!

Contoh simple-nya gini. Beberapa hari lalu, pelajaran Bahasa Jepang dimana aku sama sekali nggak bisa nggarap satupun. Jangankan nggarap, liat kertas soalnya yang pake Hiragana and Katakana aja aku udah berasa buta huruf. Akhirnya, seperti biasa mengerjakan dengan modal keyakinan dan keteguhan hati aja, dan kurang dari 30 menit aku udah keluar kelas. Masalahnya gini, bahkan di pelajaran yang bahkan aku lebih bodoh dibanding temenku aja, dia masih maksa aku buat bagi-bagi jawaban. Alhasil, tu orang malah balik ta bentak. Mending sopan, wis ra sopan, maksa pisan! Situ mau bunuh diri, minta jawaban sama saya? Lhawong wis paham podho wae ra isane og ya!
Yang kedua, pelajaran ekonomi, masih di hari yang sama dengan Bahasa Jepang. Aku maju ke meja guru buat minta LJU karena LJU-ku bentuknya udah nggak karuan gara-gara juwet terus ta uwes-uwes. Pas jalan ke tempatku, banyaaaaaaaaaaaaaaaaak banget yang manggil-manggil (dengan tidak sopan tentunya). Ada yang ssst, ada yang weh, lah pokok’e payah lah! Dan aku berpura-pura nggak denger satupun panggilan itu. Aku be mumet ka, dasar yah! Pengen banget ngamuk sama mereka. Bodone yo podho kok ya! kalopun aku pinter, aku juga nggak mau nyontekin mereka. Enak aja! Giliran butuh aja deket-deket.

Dua pelajaran itu, aku sama sekali nggak belajar karena hari sebelumnya aku absent mid test karena mengikuti lomba di Pekalongan. Belum lagi susulan Bahasa Indonesia and teater. Jangankan belajar B.Jepang and Ekonomi, megang bukune pun nggak. Malem itu aku Cuma nangis sepulangnya dari Pekalongan gara-gara baru nyadar binder kesayangan ilang (read ketinggalan) di Pekalongan. Nangis sampe ketiduran. Pokok’e berasa hampa tanpa binder itu. Nha, kisi-kisi ekonomi dan pelajaran lain serta banyak catetan pelajaran ada disitu semua. Bukan Cuma pelajaran, curhatan sampe amukan ada disitu semua. Soulmate banget deh. 

Back to topic! Pokok-nya aku paling anti nyontek. Bukan anti sih, mungkin lebih tepatnya Aku Nggak Bakat Nyontek. Hawane ndregdeg kalo nyontek atau nyontekin orang, berasa pengawas mendelikin aku (padahal yo ndak. Pede banget ya!). Aku aja kalah sama adek kelas 10 yang duduk sama aku. Dia lebih jago banget banget kalo masalah nyontek. Sekalinya mau nyontek mid test ini tuh pas pelajaran Penjaskes, tapi nyontek pake Sms. Aku udah call server biar ngirim jawaban ke aku. Akhirnya Cuma browsing aja pake hape nyari jawaban. Dasare nggak betah lama-lama di kelas, 15 menit aku udah keluar. Terima kasih untuk adek kelas 10 yang duduk di sebelahku udah ngerjain beberapa soalku.  Terus aku langsung pulang abis ngerjain Penjaskes. Pas aku lagi tiduran di rumah, server itu baru sms jawabannya. Dan saya segera meminta maaf kepada beliau karena saya telah tiba di rumah saat beliau mengirimkan jawabannya untuk saya. Maaf banget yah sist! :D

Intinya, aku sedang berusaha menjadi orang selfish. Ternyata selfish itu nggak selamanya merugikan kok. Ada untungnya juga. Sekali-kali coba deh, asik kok! Haha!

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment