Monday, November 9

SABTU ESMOSI!

…Kadang orang harus bisa membatasi diri dan mengetahui apa yang harus diungkapkan dan apa yang cukup dipendam oleh diri sendiri.

Ternyata, usia sama sekali tidak mempengaruhi pola pikir manusia dalam mencermati maksud dari kalimat ini. Ada manusia tua yang tidak dewasa, dan banyak pula manusia muda yang dewasa sebelum waktunya.

Akhirnya aku mengetahui maksud dari kalimat diatas. Ada seorang manusia yang harus benar-benar mencermati setiap kata pembentuk kalimat pertama itu. Aku menganggap, setiap kata yang keluar dari beliau, lebih baik semua dipendam oleh beliau sendiri daripada dikeluarkan tetapi hanya menambah rasa sakit hati bagi beberapa pihak.

Aku mecoba dewasa dan berpikir apa yang melatarbelakangi beliau mengatakan hal-hal sedemikian rupa. Mungkin beliau punya pertimbangan sendiri. Tapi, apa harus? Itu pertanyaannya. Aku nggak tahu, apa yang terlalu sensi ke beliau karena pernah bermasalah atau memang beliau pantas untuk dikoreksi. Yang pasti, I have no respect to him.

Setiap orang tua punya cara masing-masing untuk mendidik anaknya. Tidak mengherankan kalau mungkin cara beliau dalam mendidik anak berbeda dengan orang tua Q dan sebagian besar siswa lainnya. Tapi, apa pantas tanpa tahu sebab-akibat, beliau men-judge orang tua kami mendidik kami dengan cara yang salah? Belum tentu juga cara beliau mendidik anaknya sudah benar. Itu yang pertama, aku nggak rela kalau beliau tanpa alasan yang jelas langsung berkata seperti itu dengan nada tinggi dan merendahkan orang tua kami tentang cara mendidik kami. Setiap orang tua punya pandangan berbeda tentang anak-anaknya, begitu pula dengan cara mendidiknya.

Yang kedua, mbok dia itu kan katanya udah menyandang gelar HAJI. Apa pantas mengucapkan kata-kata kasar di depan kelas seperti sabtu lalu? Tolonglah, jangan bersembunyi di balik gelar, predikat, atau apapun yang anda miliki. Karena itu semua tidak menutup kenyataan bahwa anda masih belum pantas bangga akan itu. Anda sendiri yang sering mengatakan, manusia itu tempatnya salah. Tapi apa pernah anda mengaku salah? Mengaku salah juga kalo udah kepepet banget.

For example: Soal ekonomi-akuntansi pas mid test ada yang harus diralat. Karena di pilihan ganda nggak ada satupun jawaban yang benar. Waktu dikoreksi rame-rame, ngotot banget kalo beliau sudah meralat jawaban. Buktinya apa? nggak ada satupun anak yang mendengar pengumuman saat mid test tentang peralatan soal. Pokoknya ngotot kalo sudah meralat salah satu jawaban pilihan ganda menjadi jawaban yang benar. Apa anda tidak tahu kalau sebagian dari kami capek hati menghadapi tingkah anda yang seenaknya? Ngotot banget!

Yang ketiga, rabu lalu ada tambahan pelajaran ekonomi-akuntansi. Lalu salah satu teman ada yang nggak berangkat karena sakit. Waktu pelajaran ekonomi-akuntansi hari sabtu, ujug-ujug tuh guru (again and again) nge-judge temen yang pas rabu nggak ikut tambahan pelajaran dengan seperti ini:

He: Kamu udah pinter tambahan pelajaran nggak berangkat?
She: Itu pak, waktu hari rabu M sakit
He: Kamu beneran sakit? Jangan bohong loh. Itu sehari itu nggak masuk, iya?
She: Iya, pak

Ikh, sumpah yah! Kalo aku jadi M, aku pasti bakal njawab se-angas-angase. Ben wae, masalah ya masalah. Aku eneg banget ngeliat tampang tuh orang, ikh! Aku aja bukan orang yang ditanyain bisa ngerasa sakit gini. Piye anak yang dimaksud? Tuh guru langsung masuk kelas duduk di tempatnya, tanpa permisi tanpa selamat pagi langsung ngomong kayak gitu. Situ oke?

Mbok ngomonge biasa aja ya, itu mah udah nada bicaranya ngejak tukaran, mukanya ngejak gelut. Njaluke apasih? Nggak enak banget diajar njenengan!

3 hal itu yang sangat aku benci dari orang itu so far. Bisa nambah sewaktu-waktu. Mbok biasa wae to ya! lhawong, mosok hobi pas ngajar tuh tidur. Murid’e dikongkon nggarap soal terus malah ditinggal turu. Nek aku bisa melakukan ini, akan aku lakukan, suwer! Pas dia tidur, masang bom, kelas dikosongin. Jadi ntar pas diketemuin, Cuma ada satu korban identifikasi. Wakakakakak, aku ngarang imajinasi itu pas perjalanan pulang sekolah hari sabtu sama Dhea. Yo katon banget yah itu bom terencana. Ben wae, niru carane Taliban. Sing penting hore!

But, it’s impossible. Saya belum siap masuk penjara dan satu sel dengan teroris kelas kakap.
Tau gak, pas tuh guru ceramah hari sabtu pas pelajaran akuntansi, aku ngamuk di binder. Aku nulis unek-unek yang ada di hati, otak dan pikiran. Pokok’e binder ya isine amukan tok. Terus aku nguwes-uwes bola busa yang sengaja ta bawa dari rumah, as pelampiasan kalo lagi pengen ngamuk. Aslinya tuh bentuknya bola basket, gedenya segenggenggaman tangan lah. Pas banget buat pelampiaan. Aku nggak bisa nguwes-nguwes muka tuh orang, jadi aku nguwes bola aja. Sekarang, tuh bola udah nggak karuan bentuke. Walhasil, sepanjang pelajaran itu, urat yang ijo-ijo di pergelangan tangan pada nongol saking kuate aku nguwes-uwes. Biasanya juga keliatan sih, tapi kalo lagi emosi, tuh urat tambah nongol. Wis putih, urate ijo, wah horror. Lhambuhlah, judule hore!

Lega saya udah memuntahkan unek-unek selama week-end padamu, blog. Oh iya, kayane sabtu emang hari sial deh. Paginya, aku mau ditabrak taxi pas lagi jalan-jalan pagi sama umi. Tuh sopir taxi wis raine yo nyengiti, pendelikan. Aku udah minggir-minggir, malah aku yang dipendeliki. Akhirnya saya mencak-mencakin tuh sopir taxi, “Are you crazy or something?! Stupid!!!.” Ya Allah, tuh sopir tampangnya tuh udah ngejak gelut banget wis. Sung! Abis itu akhire aku mencak-mencake ke umi. Umine malah ngetawain aku, umi bilang, “Bocah ka senenge ngejak wong gelut.” Lhasih? Piye? Sopir taxi-ne ngejak gelut ndisit hayoh? Dalan amba-amba ka, malah pan nabrak aku. Itu yang namanya bener-bener ngejak gelut. Mending minta maaf ato apa, bablas jalan karo mendeliki aku. Emange Cuma situ yang punya mata? Ojo macem-macem yo karo aku!

Pokok’e emosi tingkat tinggilah sabtu itu. Jengkol jengkol jengkol judule. Bener-bener jengkol! They are blacklisted.

Tunggu deh. Di awal tulisan, kayaknya aku bijaksana banget. Kok terakhiran-nya malah ngamuk-ngamuk gini yah? Hahaha, ben wae ah. Daripada aku ngamuk neng ndalan, mending aku ngamuk neng kene. Ora mbudegi, ora ngerusak. XD

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment