Tuesday, December 15

SEASON SATU BERLANJUT

Masih anget! Cerita terbaru, baru ngangkat dari kompor! Cerita menjuwetkan dan menyengitkan tentang seseorang! Gress!

Huh, baru beberapa menit yang lalu balik dari kantor kepala sekolah. Juwet. Padahal aku udah laper banget makanya hari ini aku gak hotspotan sampe sore. Pas jalan sampe gerbang, ada yang teriak-teriak manggil namaku. Aku ngelinguk dan aku lihat Bu Ensud ngawe-awe aku. Yaudah aku balik lagi.

Ternyata seperti biasa, aku dipanggil lagi ke Principal Room. Bosen. Berasa jadi rutinitas sekarang main ke eruang kepala sekolah. Eiits, bukannya aku bangga ya. Tapi aku sebel. Buat apa juga aku bolak-balik kesana tapi tetep diomongin yang sama-sama juga. Mending aku dateng sekali tapi masalahku langsung kelar dalam sekejap.

Asem, saya sudah sangat lapar nih. Tapi mendadak langsung deh rasa lapar terhapuskan oleh hasrat untuk nge-blog. Akhirnya aku langsung ke deket perpus, tempat biasa aku nge-blog.

One story again, yang akan membuat kalian semakin sengit sama tuh big fat childish monster.
Aku tadi pas hotspotan di aula didatengin Mami Arief. Mami crita kalo ada anak kelas 11 yang bermasalah juga sama tu monster. Then what? Tu monster ngerubah nilai sakarepe dewek! Masa nilai apik-apik bisa mendadak 5 di rapot? Hell ya?! Are you insane?

Emang sih bukan aku yang bermasalah disini. Tapi ndengernya aja udah cukup bikin aku pengen motong-motong tu orang. Apalagi orang yang ngalamin langsung? Pasti pengen banget nyembeleh tu orang terus dagingnya buat kasih makan anjing!

Sengit tau gak sih jadi murid gini... Awas ya, pokok'e kalo aku jadi menteri tu orang bakal ta suruh jadi OB di kantorku! Eh, senengen temen dadi OB. Dadi tukang parkire ya kena. Ben panasan bae! Huh!

Baru nemu orang tua sekenakkan itu. Bocah apa wong tua sih pak? Jengkol!

Bukannya apa-apa. Masa di sekolah sebesar ini, nggak ada satupun orang yang bisa menindak tegas orang semena-mena itu, even Kepala Sekolah. Kenapa semua orang harus tunduk sama Monster Childish itu?! Ana jimat apane sih donge?!

Aku yang merasa sebagai orang waras akhirnya menganggap semua tidak waras. Serasa orang waras disini yang selalu dikorbankan. Dan orang nggak waras merajalela dengan ketidakwarasan mereka.

Apa yang bisa kita lakuin? Apa kita sama sekali nggak bisa ngelakuin sesuatu untuk membuat dia sadar dengan semu kekeliruannya? Nggak, bukan kekeliruan. Kekeliruan levelnya masih sangat dasar. Kesalahan besar, itu baru pantas untuk orang seperti dia.

Bisa apa sih dia kalo semua orang udah bersatu padu ngelawan dia? Baru jadi guru aja udah belagu, gimana jadi kepala sekolah?! Bubar sekolahe!!!

Akhirnya kadang yang timbul adalah keinginan untuk menghancurkan dia saat aku tidak lagi menjadi murid dari dia. Iya kan? Selagi masih jadi murid, kita hanya bis amenerima. Tapi kalo udah lepas dari status itu, dia bisa apa? Dia nggak ada otoritas apapun kalo kita udah lepas dari sekolah ini.

Aku rasa season satu belum usai. Iya, belum usai. Yang ada hanyalah break season satu dan telah dimulai lagi sejak hari Senin. Nggak akan pernah selese.

Saudara-saudara, bukannya mau memprovokasi loh. Tapi aku hanya menuliskan apa yang aku rasa di blog pribadiku. Jadi jangan salahkan ya. Entar ujug-ujug kayak Prita lagi, aku dilaporin ke Polisi.

Dengan menjunjung tinggi asas SOK transparan, dia ngeprint nilai dari KD 1 sampe KD 3, rata-rata juga, nilai tugas juga. Kampret! Jawane apa kuwe? Biar dikata transparan dalam memberi nilai? Nggak perlu gitulah. Kalo anda memang transparan, seharusnya anda tidak marah saat kami bertanya darimana asal muasal nilai-nilai itu. Karena kami sangat tidak pernah merasa menngerjakan apa yang ada pada daftar nilai print-printan transparan anda.

Masa ujug-ujug ada yang nilainya 8.4.7.7,5.6. NGAWAG!!!

Ulangan harian aja baru 2 kali, masa di kertas bisa ada 3 kali ulangan harian? Yang satu ngikut siapa? Melu mardiayah? Mardiyah be melunan kaaaaaa!!!

Emang ya, kalo nulis dengan dilandasi emosi, itu lebih nikmat rasanya. Berasa marah-marah tapi tanpa suara. Semua udah ditumpahkan. Aku bisa pulang dan makan sampai kenyang. Hahahaha...

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment