Saturday, December 26

Kapan Aku Dipanggil "Mba"???

Sebelum aku tidur, aku pengen post one thing. Sebenernya udah lama pengen nulis ini.

Judul: Kapan Aku Dipanggil Mba?

Mengingat beberapa pengalaman dimana sangat tidak enaknya terus-terusan dianggap anak kecil, padahal secara usia sudah bisa dikatakan dewasa, walaupun belum seutuhnya.

Aku bingung, kriteria apa yang bisa membuat seseorang dianggap dewasa. Dari penampilan atau pembawaan? Dari sikap atau sifat? Dari aksi atau reaksi? Atau mungkin dari pola pikir dan usia???

Today, I went to a bookshop. Setelah bayar dan sebagainya, aku tanya Cici yang punya toko tentang tas laptop. Then, she call me "DEK".

Emang susah yah punya tampang imut-imut gini! Saya udah 17 taun, Ciciiiiii... Taun depan saya 18... Udah mau kuliah, Ciiiii... Yassalaaaaaaaaaamm!

Ya tapi kadang bukan salah orang yang ngeliat aku sebagai sesosok bocah, sih. Kadang akunya juga yang ngebiarin mereka melihatku sebagai anak-anak. Dengan kurang memperhatikan penampilan, sometime kalo lagi sangat males. Tadi aja ke bookshop cuma pake celana pendek, kaos, jaket, sandal jepit..

Coba kalo aku pake kemeja trus disanggul, pasti tu cici manggil aku ibu ato tante.. XD

Kemaren-kemaren pas aku nyalon, mba mba yang di salon malah heboh lagi! (kayane tah orang baru). Jadi abis cuci rambut, dia ngeringin rambutku gitu kan. Terus dia tanya-tanya..

Mba: Kelas berapa?
Aku: Kelas tiga
Mba: SMP?
Aku: SMA
Mba: oooo, ta kirain masih SMP
Aku: (senyum)
Mba: SMA mana?
Aku: SMA satu...
Mba: (nyolek temennya) Nih, ternyata udah SMA yah! Imut-imut banget. Ta kirain masih SMP. SMA satu lagi... (ngomong dgn hebohnya)
Aku: (senyum keder)
Mba satunya: (senyum keder)

Yassalaaaaaaaam, aku masih kaku kalo inget ekspresi tu orang. Mba satunya mah biasa aja, lhawong udah tau...

Emang bukan salah tuh mba 100% sih. Kadang juga banyak anak SMP yang dandanannya tua. Jangankan SMP, SD menjeng aja banyak! Noh, tetangga depan rumah SD kelas 6 dandanannya lebih dewasa daripada aku.

Tapi perasaan kalo pas ngaca, aku gak seimut itu deh. Malah kadang keliatan dewasa. Mungkin pembawaannya aja kali ya... Penampilan juga kadang udah dewasa, tapi tidak didukung dengan sikap.. Tetep petakilan dan slengean...

Sesuaikan umur ajalah dan tetap jadi diri sendiri. Mencoba menikmati dengan terus-terusan dipanggil Dek. Walo dongkol juga kadang...

One thing, kapan aku dipanggil Mba? I mean, bukan sama tuyul-tuyul yang emang sangat lebih muda dibanding aku yang hobi manggil "Mba Eyi Mba Eyi..."

Tapi mungkin saat aku dipanggil Mba sama orang dewasa, yang akan terpikir adalah "MBA??? Secara tampang imut gini. Umur juga tuaan situ... Masa mba sih!?"

Hahaha, serba salah emang. Au ah, yang penting udah tersalurkan keluhan ini. Masalah Mba ato Dek, itu hanya mengenai cara yang mereka sampaikan atas kesan yang kita berikan pada mereka. Jadi, terima aja.. Yang penting gak manggil yang aneh-aneh ato melanggar hukum dan norma sih gak papa...

Oke, nite all.

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment