Wednesday, February 10

Ulasan Pertengahan Minggu: Sucks!!!

Oke, mungkin ini adalah pertengah minggu paling menyebalkan di awal tahun 2010 buatku. Why? There were so many things that really make want to kill somebody or some people.

Senin, 8 Februari 2010

Peristiwa yang bisa aku artikan sebagai mimpi buruk yang menjadi kenyataan. Oh My Gosh, inget aja udah bikin pengen makan orang atau something like that. Senen loh! Baru awal minggu aja udah ada kejadian yang bener-bener bikin aku mencap minggu ini sebagai minggu yang buruk.

You know what, aku harus salaman sama Monster Babi Ngepet itu pas baru menginjakkan kaki di sekolah. Can you imagine? Oh Gosh! Sumpah itu bener-bener mimpi buruk! Ngapain juga Monster itu pake berdiri di sebelah Kepala Sekolah buat nyalamin murid-murid yang baru dateng? Sok banget! Biasanya juga nggak pernah gitu, kok! Erwr!!!

Padahal udah dari rumah aku niat nggak mau salaman sama Monster Ngepet itu! Apalagi pagi itu aku pelajaran dia 3 jam?! Can you imagine how was I feeling? Berasa menjadi orang paling apes di dunia! >.<

Tapi untungnya tiga jam itu ditinggal karena jam ngajar dia tabrakan sama kelas 11. Kelas 11 udah dijanjiin ulangan gitu katanya. But, who cares? Aku yakin kelas 11 mau pake dijanjiin ato nggak, tetep aja nggak pada ridho ulangan! Beruntungnya, karena harus ulangan di kelas 11, kelasku ditinggal gitu 3 jam pelajaran. Cihuuuuuuyy!!!

Senin itu aku berangkat dari rumah jam 7. Biasa aja gitu ya, rumah deket banget kok sama sekolah. Dan di rumah juga udah punya keinginan kuat, walopun aku telat di kelas dia, aku nggak bakal mau salaman. Eh, malah ketemu di depan ama kepala sekolah. Nasib deh, Vel.

You know, abis salaman sama Monster Ngepet itu, aku langsung cuci tangan pake air terus pake antiseptik. Pokoknya keep my hand clean deh. Aku takut ketularan ngepetnya dia!

Selasa, 9 Februari 2010

I let you to say anything you want. But I just want you to remember one thing. Once you do something suck to me, do not ever think I will help you no matter how they force me to.

Aku nggak tau yah maunya orang itu apa. aku kira semuanya udah menguap gitu aja. Tapi hari itu sekali lagi pake acara nyindir-nyindiran. Oke, selaku murid, aku bisa apa sih selain nerima gitu aja disindir-sindir guru gitu?! I can do nothing, you know!

Selain marah dalam hati, memaki, mengumpat dan menyimpan dendam. Nggak tau lah. Mau pada ngomong nggak boleh dendam atau bla bla bla, I don’t care! I’m not really care with people thought about me, especially people who hate me. I never care on you, oke?

Dimulai dengan dia yang minta pendapat ke anak-anak sekelas. Dan aku udah taulah ujung-ujungnya bakal nggak enak. Langsung deh aku sok sibuk gitu ya. Ngambil stabilo, terus nyetabiloin buku cetak deh. Padahal nggak ngerti apa yang ta stabiloin, judulnya aku keliatan sibuk aja biar tu orang tengsin sendiri. Who cares?

Dan ternyata di tengah itu semua, ada trouble sama laptop si bu guru. Laptopnya nggak connect sama LCD. Dan pasti ditanyain, "Ada yang bawa laptop nggak?". Pada nunjuk aku, karena hari itu kebetulan cuma aku yang bawa laptop.

Sebodo amat yah. Inget azaz diatas. Aku nggak mau nulung seberapapun aku dipaksa orang-orang. Mereka teriak-teriak gitu minta aku minjemin laptop. Then, aku kan lagi sok sibuk yang nyetabiloin yang nggak perlu. Jadi, aku pura-pura nggak ngerti deh apa yang terjadi di kelas.

Dan kebetulan, tuh guru nggak ngomong ke aku juga sih ya. Mungkin dia juga nggak sudi pinjem sama aku. Bodo ah, emang aku rela apa punyaku dipinjem-pinjem gitu? Never! Sekolah juga masih punya laptop banyak kok. Ngapain juga ngrewotin aku? Tinggal jalan aja berapa puluh langkah gitu, dapet dah tu laptop baru. Daripada korban perasaan pinjem sama aku yah....

Kelas 11 juga pernah kok laptopku jadi korban pas presentasi pelajaran dia. Mendadak nge-hang pas dimasukkin flash dia yang viruse nauzubillah! Ikh, pengen ngakak kalo inget pas nge-scan flash dia. Lah, pokoke ngakak wis kalo berhadapan sama manusia gaptek.

Rabu, 10 Februari 2010

Hari ini kan? Nggak ada peristiwa berarti sih. Paling-paling mendadak nggak bisa hotspotan di atas, markas besar pecinta hotspot. Akhirnya balik lagi ke tempat semula, depan kulkas coca cola di kantin kejujuran. Dan biasalah, hari ini ada pelajaran Babi Ngepet gak guna itu. Pelajaran paling bullshit sepanjang masa.

Hanya bisa memandang sinis ke manusia itu dari balik kacamata. Hm, dan aku lebih memilih duduk di tempat paling belakang pas ada pelajaran manusia gak guna itu. Sumpah, nggak tau kenapa perasaan antipati ini nggak bisa diilangin. Mungkin bakal dibawa mati kali yah sama aku.

Oh iya, aku kemaren dapet cerita dari Twins tentang manusia itu. Dan aku nggak heran kalo dia masih berlaku sama tentang sesuatu. Itu masalah watak, kebiasaan, dan pembiasaan. Emang susah merubah tiga hal itu. Apalagi sama orang yang umurnya nggak muda lagi. Kayak menegakkan benang basah, gitu kata Bu Tuti.

Kayaknya lama-lama ini blog beneran mirip penampungan keluhanku deh. :D
Hihihihihi, biarin ajalah. Daripada ngeluh sambil mbengok-mbengok, mbudegi. Mending disini.

I think that's all.
At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment