Thursday, April 15

Here I am!

Here I am, with pieces of hearts. Here I am, with the tears left. Here I am, with just a hope.

Bukannya aku nggak mau nurut ke orang tua. Tapi buat yang satu ini, aku bener-bener bingung. Aku cuma punya satu permintaan, cuma satu aja. Tapi kayaknya kok ya susah banget buat ngedapetin yang satu ini. Malah hal-hal yang sama sekali nggak aku anggap penting dan nggak aku pengenin, dianggap penting.

Kemaren aku nangis bombay gara-gara maksain hal yang bener-bener aku pengenin. Aku nggak tahu gimana cara ngomong atau nulisnya. Yang aku tahu sekarang, I'm deeply disappointed.

Intinya aku lagi marah, sebel, kecewa, pokoknya campur aduk lah rasanya. Rasa yang bikin aku males ada di rumah.

Kalian bisa bilang apapun tentang sikapku kali ini. Terserah. Kalian punya otak, kalian punya mulut, dan kalian punya hati. Tapi, jangan pernah menggurui aku kalau nggak pernah ngerasain apa yang aku rasain. Karena aku paling paling paling nnggak suka itu. Karena aku paling nggak suka orang sok tahu.

Yesterday, akhirnya aku bener-bener mundur dan nggak lagi berharap pada keadaan. Padahal nggak biasanya aku gini loh.

Aku cuma sebel aja cara orang tuaku mutusin hal ini. Apaan, giliran mepet tanggal lomba aja malah bilang nggak boleh. Kalo nggak boleh, kenapa nggak dari dulu aja?

Aku udah kerja keras nyari info tentang lomba ini. Lomba yang sangat aku idam-idamkan. Aku cuma punya tujuan sama lomba ini nggak lebih. Aku cuma pengen nunjukin ke sekolah kalo aku juga bisa maju tanpa bantuan sekolah dan guru.

Aku nyari info kayak agen gitu (agen minyak?). Pontang panting dari satu line telfon ke line telfon lainnya. Sampe akhirnya aku baru ngirim paper ke sana H-1. Dengan perasaan was-was barangkali paper nggak nyampe tepat waktu. Dan ternyata dua hari kemudian paperku baru sampe. Untungnya aku udah ngirim juga lewat e-mail.

Aku cuma nggak enak aja sama panitianya yang udah aku repotin. Dan you know what, kalopun aku jadi ikut lomba itu, aku bakal dapet nomor undi 1. Aku sih fine fine aja. Aku siap kok.

Argh! Jengkel banget kalo inget perjuanganku jadi agen akhirnya sia-sia gini. Aku ngerasa nggak dihargain banget sama orang tuaku. Sumpah! Tadi malem aku nangis bombay gara-gara kecewa berat.

Gila, aku berjuang sampe kayak mayat hidup di rumah 2 hari. Puasa ngomong, kerjaan nongkrong tok di kamar. Dengan raut muka yang sangat nggak manusiawi. Pokoknya orang yang liat mukaku waktu itu bakal ikutan emosi gara-gara saking jengkelnya liat mukaku atau mereka lari ketakutan karena muka nggak manusiawiku itu. Itu hal-hal bodoh part 1.

Hal bodoh part 2 adalah aku nulis surat buat Umi. Hyahahahahah! Kalo inget-inget yang ini kayaknya kok aku konyol banget ya? Masih satu rumah aja surat-suratan. Di dalem surat itu aku nulis kalo Aku lebih baik kalah dalam kompetisi daripada harus mundur gitu.

Abisnya gila aja! Aku, udah berjuang satu bulan ngumpulin informasi. Aku, udah berjuang ngumpulin duit buat bayar pendaftaran. Emang sh pendaftarannya nggak mahal, tapi buat anak seboros aku tetep aja susah ngumpulin duit buat tujuan a p a p u n . Aku, udah muter-muter kesana kemari nyari inspirasi nulis buat speaking itu. Intinya aku merasa eman-eman dengan semua yang udah aku lakuin.

Ikh, jengkel jengkel jengkel! Kalo daridulu aku nggak dibolehin, seenggaknya aku kan nggak akan banyak berharap. Aku nggak akan ngelakuin hal-hal yang berujung pada kata sia-sia.

And you know what, aku batal lomba dan malah disuruh daftar unsoed. Apa-apanan donge?! Ikh! Kalo bukan karena orang tua, aku nggak bakalan mau! Aku sama sekali nggak minat disana. Ini kedua kalinya aku dipaksa buat ndaftar ke universitas yang aku sama sekali nggak minat. Yang pertama Undip, terus yang kedua Unsoed. Yassalaaaaaaaaaam!

Harusnya siang ini aku berangka ke semarang dan besok jam setengah 9 aku maju. Hwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!! Sumpah aku masih nggak rela. Kemaren aja aku sms Kak Fani ngundurin diri nangis bombay gitu.

Aku baru tahu satu hal. Kalo ternyata sesuatu yang aku anggap penting ini malah dianggap sama sekali nggak penting buat umiku. Gimana aku nggak pengen meledak?!

Masa katanya aku cuma bisa membesar-besarkan hal yang sama sekali nggak penting. Sakit banget sumpah dikata gitu. Kenapa saat hal yang aku anggap penting malah nggak dianggap penting sama Umi? Sementara hal yang sama sekali nggak aku anggap penting malah dibesar-besarkan oleh umi? Dan aku harus selalu terima digituin. Karena apa? Pasti alesannya buat kebaikanku.

Kalo ternyata aku ngerasanya nggak baik, mau bilang apa? Mau maksain? Hati nggak bisa dipaksain woy~

Susah amat ya hidup. Susah banget kalo mau egois ke orang tua. Haduh. Oke, aku nyerah! Puas bapak-bapak dan ibu-ibu?

Aku nyerah, ya, nyerah. Terus mau apalagi? Nyesel, banget! Kesel, pasti! Kecewa, berat! Sedih, deeply!


"Every story has its own ending. But in a life, ending of a story is a starting point to another stories"

At last I say, A Velly Intewesting Blog. :((

No comments:

Post a Comment