Monday, April 5

Note for My Superhero :)

I’m sorry for blaming you, for everything
I just couldn’t do
In a bad myself
By hurting you
(Hurt by Christina Aguilera)

Last night, I went home from Semarang by train. Oh my, it was overloaded. It wasn’t business train anymore, almost the same like the economic one. But, I won’t tell about the overloaded of the train. I’m gonna tell you about one thing I just realized at that time.

Akhirnya, setelah hampir 18 tahun,  baru sekali ini aku ngerasa kangen banget sama Abah. Kelihatan aneh, ya, aku tahu. Tapi itu yang aku rasa. Mungkin aku nggak normal, but whatever.


Sepanjang perjalanan di kereta, aku coba mengingat momen apa saja yang sudah aku habiskan dengan Abah. Ternyata ada banyak, banyak banget. Sampai nggak kerasa, aku nangis ngebayangin itu semua.

Mengingat masa lalu, yang ada hanya kesan dan perasaan ingin bisa mengulangnya lagi. Yang tersisa dari masa lalu adalah tangis atau tawa. Dan yang membuat manusia tetap hidup adalah kenangan.

Kali ini aku pengen banget cerita tentang Abahku, figure yang selama ini mungkin sering aku abaikan karena memang perannya nggak terlalu dominan dalam hidupku. Apalagi aku cewek, dan otomatis lebih deket ke Umi.

Abah…
Aku nggak tahu hal membanggakan apa yang udah pernah aku lakuin buat Abah. Tapi satu hal yang Abah pernah bilang beliau bangga sama aku. Inget kejadian Aku VS Monster?

Saat semua hampir nggak terkendali, Umi mutusin buat cerita ke Abah tentang ulahku di sekolah waktu itu. You know what, aku kira aku bakal kena marah atau minimal didiemin sama Abah. Tapi, Abah malah bilang, “Kenapa baru cerita sekarang? Intinya sekarang gini, kamu masih punya orang tua. Jadi, kalo sampe ada apa-apa, orang tua yang tanggung jawab. Kalo kamu ngerasa bener, Abah dukung. Abah bangga kalo kamu berani, tapi untuk kebenaran.”

Jiakh! Keadaan lagi parah gitu, aku dapet suntikan energi dari Abah. Beringas lagi dah saya. Abah saya bangga liat saya bandel. Ayey!

Bukan Cuma itu, bahkan pas keadaan nggak terkendali itu, hari dimana syuting episode terakhir tengah berlangsung di ruang guru, pagi harinya Abah bilang kalo dirasa mendesak dan bener-bener emergency, I just need to call him and he will come to my school to help me. Wow! He’s my Superhero!

Abah…
Setelah aku analisis, ternyata banyak kesamaan sifat antara aku dan Abah. I’m stubborn, he is too. I’m selfish, he is too. I’m arrogant (sometime), he is too (sometime). Dan bagiku and Abah, kalo kami ngerasa berasa di jalan yang benar, hanya ada dua pilihan, bertahan atau mati. Mungkin bagi kami berdua, mengalah pada hal yang tidak semestinya adalah bunuh diri, tapi tidak sepenuhnya bunuh diri. Yah, I hope you know what I mean. If you don’t know, just ask me directly. Because, it’s hard to write what I mean. I don’t know how to say.

Abah…
Abah mungkin termasuk orang yang nggak betah di rumah. Hobinya jlang-jlangan, sama kayak aku. Mungkin ini kali yah yang bikin aku baru ngerasa kangen Abah sekarang. Karena Abah jarang di rumah. Hari-harinya lebih sering dihabiskan dengan anak-anak bungsunya di lantai 2. Anak-anak bungsunya itu berarti adikku???

Oh bukan… Anak-anak bungsunya itu burung-burung dara. Hobinya itu loh. Banyakan waktu buat burung dara daripada buat anaknya sendiri. Dan kayaknya lebih perhatian ama mereka daripada ama anaknya sendiri… -_-

Abah…
I think he’s shopaholic. Why? karena hobinya belanja. Dan kalo belanja itu suka banget ngajak aku. Tapi sekarang udah nggak sesering dulu. Sibuk dengan urusan masing-masing. Aku suka nemenin Abah belanja, orangnya nurut, tapi kadang bribet. You know sweater abu-abu yang sering aku pake itu punya Abah. Jadi waktu itu Abah baru beli, terus dicoba pas nyampe rumah. Then I saw that sweater, akhirnya aku minta dan jadi hak milik sampe sekarang. He’s so kind! XD

Abah…
Waktu kecil, tiap sore aku jalan-jalan sama Abah, liat sepur di stasiun. Waktu kecil hobi kami tiap sore tuh berburu kereta, main-main di stasiun, jajan di stasiun, main-main di pusdiklat yang ada kereta tuanya, kejar-kejaran sama kereta. I really love those moments. Never wanna forget it!

Abah…
Abah nggak sebawel Umi. Mungkin itu juga yang bikin aku nganggep Abah cuek ke anak-anaknya. But, that’s the way he treats us. Cuek tapi merhatiin anak-anaknya diem-diem.

Abah…
Mungkin akan aneh kalo tiba-tiba aku bilang “I love you, Dad”. Yaiyalah aneh! Entar bisa dikira aku salah makan kalo tiba-tiba gitu. Mungkin selama ini aku belum pernah bikin Abah bangga. But I promise, I will.

Abah…
Hobi banget ngingetin aku biar rajin puasa senin-kamis. Hobi ngingetin aku biar rajin sholat tahajud. Hobi ngingetin aku biar aku nggak tidur malem-malem. Hobi meriksa aku tidur di kamar. Ternyata ada banyak hal yang Abah lebih care.

I still remember the way he told me story about the time when my Umi was being pregnant me. Abah bilang, Abah bakal lari keliling kota kalo saat itu aku terlahir sebagai cowok. But in fact, aku terlahir sebagai cewek. Abah ngidam banget punya anak cowok. Mungkin bosen kali yah punya anak cewek.

Waktu kecil, aku sering main di sawah sama Abah. Pokoknya waktu kecil, aku ngikut Abah kemana-mana. Main di sawah, naik getek, ke laut, ataupun hanya muter-muter nggak jelas. Aku baru sadar, ternyata I spent much time with him. But now, we don’t. We are being busy with our own business.

Bahkan kadang, ada saatnya aku Cuma ketemu Abah pas malem doang. I want spend much time with my family. I want making the best time with them.

Abah…
Figur kuat yang akan selalu ada di belakangku. Memberi dukungan bahkan saat semua orang mencapku tak pantas didukung. Memberi nasehat bahkan saat orang-orang mulai bosan menasehatiku.

Why I can’t tell my family that I love them so much? Normal nggak sih? Aku kok ngerasa nggak normal yah? Aku Cuma takut diketawain ato disangka gila kalo tiba-tiba bilang gitu di depan mereka. Tapi, aku pengen mereka tahu kalo aku sayang mereka. Aku tahu, akan sangat aneh dan nggak waras bilang gitu ke mereka tanpa ada pemicunya. Tapi, aku pengen bilang walaupun nggak di depan mereka kalo I Love My Family. I Love My Abah. I Love My Umi. I Love My Devil. I Love My Lampir. I Love Myself.

At last I say, A Velly Intewesting Blog

No comments:

Post a Comment