Thursday, May 13

Theater Project (Part: The Schedule)

Oke oke, aku lanjutin lagi tentang Theater Project kami. dan yang sekarang ini, aku bakal cerita tentang our schedule. Apa yang harus diceritain? Banyak! Mulai dari jadwal yang kadang nggak tentu sampe konflik-konflik yang diakibatkan dari perubahan jadwal secara tiba-tiba.

Well, sejak awal, kami juga udah diingetin Pak Rudi. Biasanya sering terjadi perselisihan karena jadwal lathan. Dan ya, akhirnya kami merasakannya juga. Mulai dari peselisihan dalam kelas sampe antar kelas. Terutama setelah mulai latihan di Gedung Wanita.

Kurang lebih 10 hari sebelum pementasan atau beberapa hari setelah ada Theater Week, kami mulai latihan di gedung. Dan kalo nggak salah juga, kelasku mulai latihan hari Jum’at. Karena hari Kamis, My Twins said that her class would be in Gedung Wanita buat latihan. Dan oke, belum ada masalah sih kalo disini.

Masalah mulai nongol saat salah satu pihak minta jadwal latihan sehari full ganti-gantian. Ya gimana yah, latihan setengah hari aja udah capek segalanya kok. Apalagi sehari full? Aku yakin nggak akan bisa efektif. Yang ada malah kecapean dan banyak waktu terbuang pecuma. Latihan tiap hari aja belum karuan bagus kok, apalagi sehari full ganti-gantian?
Dan kalo nggak salah, perubahan jadwal itu juga mendadak ngasih taunya.

Ada lagi masalah yang gitu h-2 ato h-3 gitu. Ya gak mau yah… Jawabannya tetap tidak. Dan untuk yang satu ini, aku rasa masalah ada pada Oppe. Karena apa? Pas Oppe dikonfirmasi tentang perubahan jadwal itu, dia meng-iya-kan gitu aja. dan padahal malem harinya, hape tuh anak ilang. Ya, kalo masalah ini sih aku nggak tau.

Tapi yang pasti, siang itu aku jadi super sibuk. Di rumah lagi nge-hias jajan gitu buat ta bawa latihan jam 12, tiba-tiba ada sms perubahan latihan satu jam sebelum jam 12. Jadilah, satu tangan megang pisau full cream dan satu tangan sms-in anak-anak. Dan belum lagi balesin sms mereka yang pada bingung. belum lagi Sam yang bolak-balik telfon. Dan akhirnya, tu jajan jadi nggak karuan dengan cream dimana-mana. Aku langsung cabut abis sholat dhuhur.

Dan disana terjadilah perdebatan sengit. Anak kelas kami yang pasang tampang super duper maha bĂȘte dan siap buat nyakar-nyakar orang yang dianggap nyolot dan menyebalkan. Dan sedikit ribut lah kami dengan sang sutradara dari kelas sebelah. Dan akhirnya, nggak pake deh tuh ngerubah-rubah jadwal lagi.

Jadi gini, mereka mintanya hari Rabu mereka latihan, terus kami latihan setengahan, jum’atnya kelasku. Masalah dalam kasus yang satu ini adalah, h-1 itu hari jum’at. Dan kelas sebelah ngasih opsi yang sama sekali nggak enak. Minta satu harian dan kelasku kebagian hari Jum’at. Tau dong hari jum’at itu cepet banget. Belum lagi kepotong jum’atan buat yang cowok-cowok. Terus h-1, kami juga harus jaga body kali. Biar tampil fit dengan kualitas suara dan acting, serta kru property yang sehat dan prima.

Setelah masalah diatas kelas, ada lagi, cerita h-1. Selain ada class conflict denga Mr. S, kami juga ada sedikit konflik tentang jadwal latihan. Jadi gini, jadwal latihan kan kelas sebelah dari jam 8-12 dan kelasku 12-4. Tapi biasanya rada-rada nggak disiplin juga sih, saling melebihi satu jam.

Nah, cerita h-1 itu kan ada GR (red. Ji Ar) alias Gladi Resik. Nah, seperti biasa latihan jam satu sampe sore. Terus, sang sutradara dari kelas sebelah ngobrol sama Pak Rudi and tiba-tiba aku dipanggil. Oke, I’m coming ^o^ *ceritane girang*

Terus bilang lah sang sutradara kalo minta jadwal latihan yang sekarang diganti lagi. iz iz iz, kayong mambu ribut keh. Maksudnya sang sutradara itu adalah latihan kami diterusin sampe habis maghrib terus abis itu dilanjutin kelas beliau sampe malem. Ya aku emoh ya…

Masi untung dikasih waktu buat latihan disela-sela latihan kami. jadi jadwal hari jum’at itu adalah kelas sebelah jam 7-11, kelasku 1-5. Terus belum jam 5, kami udah kelar latihan. karena anak-anak pada mau pulang mandi dll, terus balik lagi ke gedung, latihan lagi.

Terus pas bertiga sama sang sutradara and pak Rudi, aku bilang kalo mereka mau latihan ya latihan aja sampe jam 7, ngaret-ngarete jam setengah 8, tak kasih waktu lebih setengah jam. Adil kan? Kloter pertama sama-sama 4 jam, terus dilanjutin 2 jam-an malemnya.

Terus masa sang sutradara minta gini, “Anak-anake kamu nggak bisa disuruh pada kesini lagi?”. Weh, ente sapa loh? Nyuruh mereka dateng ke gedung setelah mereka pada pulang nggak semudah itu woy! Hey bung, mikir setitik ya kena len. . . Dan terpaksa aku bilang, “Ya nggak bisa lah”

Satu hal yang bikin aku sampe saat ini nggak terima, diakhir pembicaraan, sang sutradara itu bilang gini ke Pak Rudi, “Tuh pak, kami selalu ngalah…” Dengan nada yang amat sangat menyedihkan. Dan respon saya adalah, alis kanan saya naik satu, tersenyum sinis, mendengus sambil bilang “ngalah terus”, berbalik, dan pergi. Maap ya pak nggak sopan. Tapi daripada ekspresi saya tambah nggak manusiawi kalo kelamaan disitu. Sebodo kodok diliatin mas-mas lighting. Saya lagi marah, you know. Dan sayangnya, saya bukan tipe orang yang peduli anggapan orang saat sedang marah.

Terus pas aku lagi nongkrong di tempat duduk penonton sama rancom dkk, sang sutradara balik lagi. Masih dengan permintaan yang sama, tapi kali ini mukanya keliatan nantang. Iz iz, pan ngejak gelut apa pime?

Remember, life is all about discussing and negotiating. I know it. Tapi, kalo mau negosiasi mbok yang agak logis gitu. daripada buang-buang waktu buat hal yang jelas-jelas jawabannya adalah “TIDAK”, ngapain terus memaksakan bang? And of course I said “Nggak bisa” again.

Itu dia konflik dengan kelas sebelah yang seringkali disebabkan karena jadwal. Yayaya, maap maap kalo tulisannya agak nyolot ato gimana. Soalnya kalo pas nulis, sering pake perasaan dan kebawa deh sebelnya ke tulisan. Daripada ngomong gitu di jalan koar-koar, mending ditulis. Nggak berisik nggak ngganggu.

Situ asik, kita santai. Situ berisik, kita bantai. Nggak mau yang gitu kan, Vell? :D

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment