Friday, June 25

Tragedi Gigi

Ya, I have an extreme story about a girl and her father. Lah ruwet pake bahasa Inggris. Pake bahasa Indonesia dan sekitarnya ajalah biar gampang dan lebih ekspresif.


Aku punya cerita tentang seorang anak yang namanya Veli dan dan bapaknya (red. abah). Intinya nggak ada yang jahat dan berusaha ngejahatin, ini hanya sebuah realita konyol yang pernah terjadi sama aku.


Jadi gini, waktu kecil itu aku nyaris seperti anak tetangga, karena umi sibuk keluar kota ngirim pesenan barang. Dan mungkin karena itu aku punya banyak banget kebiasaan buruk, salah satunya adalah nggak bisa lepas dari yang namanya—


Gawat, aku nggak tau namanya apa. Aku biasa menyebut benda itu sebagai ‘Empong’. Tapi aku nggak tahu nama aslinya apa. Dot bayi itu loh, yang biasa buat dimut pas lagi nggak minum susu. Aku harap ada yang tahu namanya. Sementara kita sebut benda itu sebagai ‘Empong’. Deal?


Ya, lanjut.


Aku punya banyak banget empong di rumah. Mungkin kalo direnteng bisa nyampe 50 biji, bahkan lebih. Serius. Alasan kenapa bisa sebanyak itu:


Pertama:

Waktu kecil itu, aku petakilan banget. Nah, tu empong sering kecebur got pas aku maen. Kalo jatoh, ambil yang baru, jatoh ambil baru. Jadi, umi udah nyediain lebih banyak empong karena tahu anaknya yang satu ini termasuk manusia perusak dan penghilang barang-

barang.


Kedua:

Dari kecil punya penyakit ceroboh akut. Lupa naroh dimana, ambil baru, lupa lagi ambil baru. Dan kalo ketemu satu, ketemu semua. jadi, kalo direnteng memanjang yaaaaaaaaaaa puanjang.


Ketiga:

Aku itu manusia kemaruk. Hahahahaha. Dari kecil kalo punya sesuatu nggak bisa cuma satu. Harus lebih dari satu. Begitu juga dengan empong itu. Jangankan empong, apa deh sampe sekarang juga banyak benda-benda yang dobel.


Keempat:

Ini kali yah alasan utama ngasih aku empong banyak-banyak, biar nggak jajan mulu. Emang, terbukti efektif. Pas empong udah nancep di mulut, hawane itu males banget buat jajan. Karena tanpa empong, ni mulut Cuma istirahat pas tidur doang. Hahahahaha!


Cukup dengan alasan-alasannya. Back to my story.


Empong, mungkin menurut umi banyak positifnya. Tapi, nggak menurut abah. Abah ngelakuin banyak cara buat ngelepasin aku dari benda yang namanya empong itu.


Awalnya sih ya dikasih tahu kalo pake empong ntar giginya tonggos. Dinasehatin sampe abah mungkin bosen sendiri kali yah ngomongin itu itu mulu sampe akunya kebal. Pake dikata mrongos kayak dono, omas, yang paling ekstrim dikata kayak boning coba. Tau boneng kan? Yang amat sangat overloaded itu giginya. Ya Allah, nauzubillah. Jangan sampe.


Dan ada satu cara terakhir yang ditempuh abah. Finally, huh. “Eben anake nyong ayu, ora mrongos, demi anake nyong”, mungkin gitu kali yah pikiran abah waktu itu.

One day, pas umi keluar kota. Abah dan kakak-kakakku kerjasama buat ngerjain aku. Gila, anak kecil seimut aku, se-innocent aku dikerjani rame-rame loh! Alasan mereka simpel. Biar aku terlepas dari benda sakti bernama Empong itu. Empong itu narkoba-ku waktu kecil. Hahahahah!


Sebenernya ngerjainnya juga nggak yang kebangetan banget. Serius. Caranya gampang dan sangat efektif (buat aku). Semua empong yang aku punya, dicelupin ke obat kuping. Hahahahaha! Wong edan to? Ya gitulah keluargaku, waras waras gimana gitu.


Tau sendiri dong yang namanya obat tetes kuping itu paiteeeeeeeee nauzubillah! Ditetes di kuping aja sampe tenggorokan rasane nggak karuan, nha ini langsung jleb di mulut tu gimana ceritanya? XD


Kayak biasa, aku pergi maen dengan minimal 2 empong di kantong. Jadi bawa 3 empong, yang satu dimut, yang dua dikantongin buat jaga-jaga kalo kecemplung ato lupa naroh dimana.


Empong pertama, pait. Dicuci. Ditaroh. Coba empong kedua, pait. Dicuci. Ditaroh. Gitu seterusnya sampe aku bosen sendiri bolak balik aktivitas yang sama dan tidak berbuah manis. Sampe empong yang terakhir. Ternyata, semua empongku itu udah diracun obat kuping! Asem!


Dan semenjak hari itu, aku STOP ng-empong. Nggak lagi-lagi ngempong. Trauma aja. Sekarang sih udah tahu kalo tu empong dikasih obat kuping. Tapi, justru makasih sama mereka, walaupun caranya nggak manusiawi. Aku terbebas dari empong itu, finally.


Fyi, aku ng-empong itu dari kecil banget sampe umur 5 ato 6 tahun gitu. Pokoknya SD kelas 1 udah pensiun dari dunia per-empong-an itu. Coba kalo bablas ng-empong nggak disetop? Bisa nyaingi Dono iki lambeku, untuku.


Sekarang pun aku ngerasa kalo aku adalah salah satu manusia dengan masalah mulut yang akut, aku angel mingkem, ya nggak angel banget sih. Mungkin lebih tepatnya suka mlongo. Kalo lagi ngelamun, mulute nggak nutup, mlongo. Sampe kadang pas diingetin sama Pep, aku nggak ngerasa kalo saat itu mulutku masih mlongo -_-


Gigiku juga nggak bagus-bagus amat. Kayaknya jarak rahang atasnya lebih maju banyak banget daripada yang bawah -_-


Untung waktu itu aku nggak keracunan. Alhamdulillah. Mungkin karena udah dapet imunisasi komplit kali yah. Dari campak, polio, DPT, apalagi? Ya itulah pokoke. Mungkin sampe vaksin flu babi, flu ayam, antrax, anjing gila, rabies, disuntikin ke aku kali yah -_-


Eits, abis aku posting ini, jangan ada yang laporan ke komnas perlindungan anak ya. karena memang nggak ada yang perlu dilindungin. Ini Cuma share cerita konyol tentang hidup aku aja. sebuah cerita ekstrim yang menimpa anak usia 5-6 tahun. Hahahahaha!


And after reading this post, please, DON’T TRY THIS AT HOME!!!

Karena bisa fatal akibatnya. Mulai dari impotensi sampe gangguan pada kehamilan dan janin (Apaan Vel?). Kalopun mau nyoba, harus bersama dengan professional di samping anda. Saya tidak bertanggungjawab dengan apa yang terjadi, karena saya tidak pernah menyarankan.

Pokoknya jangan pernah berani coba-coba!!!


At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment