Tuesday, March 13

Saya.. speechless




Saya barusan nggak sengaja ngecek transkrip nilai di website kampus saya. Rencana awal, saya cuma pengen ngubah KRS aja.

Saya nggak tau harus mulai darimana, yang pasti saya sekarang ngerasain perasaan yang nyesek banget banget banget. Ini kayak ngerasain sesuatu yang nggak adil, lagi. Saya tahu kok saya nggak pinter-pinter amat, saya juga bandel. Tapi saya merasa saya bisa dan mampu mengerjakan tantangan yang diberikan mata kuliah tersebut.

*oke, blog ini juga udah nggak gitu rahasia kok sejak mata kuliah writing mulai menginvasi wilayah blog dan karena saya males bikin blog baru, so just let it flow. It's my blog, so what? Kalopun nanti ada yang baca dan laporan sama dosen yang saya sedang bicarain disini, nggak masalah. Saya nggak sedang ngomongin writing loh, Miss. Ini mata kuliah lain, karena writing saya nggak ada masalah. Saya puas banget malah sama nilai writing saya.


Sekarang lanjut ke unek-unek saya.

Sejak saya jadi terlalu membangkang pada guru jaman SMA, saya udah janji sama diri saya sendiri kalo saya nggak pengen jadi orang yang seperti itu lagi, apapun yang terjadi. Karena rasanya nggak enak banget, dulu. Kalo sekarang saya kayak gitu lagi, saya cuma takut semua perasaan yang dulu nyiksa saya saya rasain lagi. Itu nyiksa banget, lebih nyiksa daripada nggak punya duit, lebih nyiksa daripada harus kerja siang-malem, lebih nyiksa daripada diputusin pacar. Jadi bisa dibayangkan kan gimana nyiksanya? Rasanya kayak hidup tapi di kehidupan yang nggak seharusnya.

Kebiasaan saya dari semester dua adalah ngambil mata kuliah semester diatas saya, dengan catatan saya harus bener-bener memperhitungkan semuanya. Karena saya tahu kalo dosen nggak akan pernah mau tahu masalah mahasiswanya yang kesusahan ngatur waktu. Apalagi untuk dosen-dosen yang punya kepribadian unik dan kesibukan kayak Syahrini.

Saya cuma pengen nangis, sumpah. Saya udah ngerasain air di mata saya, bertahan biar nggak jatuh. Saya ngerasain sesek di dada saya, kayak pengen ngomong, nyerocos, teriak, tapi nggak bisa. Saya pengen cerita ke orang tua saya, tapi saya nggak pengen mereka kepikiran. Saya pengen cerita ke kakak saya, tapi kakak saya juga lagi sibuk ngurusin persiapan nikahan dia. Nggak ada yang bisa saya ajak ngobrol, karena kalopun ada, orang itu nggak akan bisa beeaksi apa-apa selain merasa kasihan sama saya, mungkin. Karena kalopun saya cerita sama orang, orang nggak ngerasain yang saya rasain, jadi percuma kayak saya ngomong sama tembok.


Kalo lagi kayak gini, saya jadi males ngapa-ngapain. Saya pengen ke laut, nangis disana. Tapi nggak mau, karena saya juga udah empet liat laut, saya kuliah setiap hari ke laut. Ya, sekarang saya udah nangis. Great, ha?

Satu dosen, dua mata kuliah, di semester saya yang ketiga. Saya nggak lagi ngomongin Miss Iya, walopun dia juga ngajar saya dua mata kuliah semester kemaren. Saya ngomongin yang satunya.

Saya nggak tau saya salah apa sama anda. I never really talk something with him, I am not acting like bastard in front of him, I never say anything rudely. I just wanna be normal.

Dua mata kuliah saya yang diajar dia semester kemaren, dua-duanya saya nggak lulus. Mata kuliah semester tiganya, sayang sekali saya nggak lulus. Padahal saya tahu saya bisa banget ngerjainnya. Saya dulu berpikir kalo saya nggak akan ngerasain ini. Saya sering denger cerita tentang anda yang suka ngasih nilai sekepenake boyok ke mahasiswa. Apa saya terlalu pandai? Katanya, kalo yang pinter dikasih nilai jelek, yang biasa-biasa aja dikasih bagus, mahasiswa yang dikenal dikasih jelek dan yang duduk di belakang nggak bersuara dikasih bagus. Iya? Saya terlalu jenius sampe dikasih E?

Saya cuma ngerasa ini nggak adil. Percuma saya bisa ngejawab, bisa ngerjain kalo dikayaginiin. Percuma saya bekelakuan baik. Kalo gini, saya berpikir kalo saya lebih baik saya jadi anak bandel sekalian, nggak menghormati anda. Inilah derita mahasiswa, nggak deng, ini penderitaan saya.

Dulu saya mikir kalo duduk di belakang pas pelajaran anda, saya akan aman. Tapi anda malah ngincer saya yang duduk di belakang. Saya punya salah sama anda? Atau saya punya kesalahan yang tidak dapat ditolerir? Saya terlambat, ya terlambat, tapi banyak gerombolan mahasiswa lain yang lebih terlambat daripada saya. Saya ngerjain tugas, saya nurut kalo ditunjuk. Itu kesalahan saya? Saya cuma pengen jadi mahasiswa yang baik, yang normal, walopun saya mungkin masih gagal untuk mencoba jadi seperti itu. Saya nggak pernah nyontek. Kecuali ya, kalo mata pelajaran anda saya nyontek kamus. Tapi itu kan wajib. Saya salah apa sih??? Karena saya nggak masuk beberapa kali? Tapi kenapa harus dua-duanya saya nggak dilulusin??? Segitu kejamnya kah anda?

Saya bener-bener butuh tempat nangis!!!

Saya nggak peduli setelah ini masih ada kuliah, saya nggak peduli. Saya nggak peduli. Saya masih butuh menenangkan diri saya, karena saya terlalu shock.

No comments:

Post a Comment