Tuesday, September 18

Bike to Somewhere, anyone?

Oke, ini minggu ketiga kuliah masuk, kayaknya sih gitu. Dan itu berarti udah tiga minggu pula saya kuliah naik sepeda. Saya bersepeda 6-8km sehari, senen sampe jum'at, kadang lebih. Bukan cuma kuliah, saya juga naik sepeda kemana-mana. Sejujurnya bukan karena saya peduli banget banget sama lingkungan, tapi karena faktor ekonomi yang mana saya nggak kuat beli bensin.

Becanda ding. Kalo pun iya, nggak papa juga kan? Paling banter yang akan merasa kehilangan saya adalah tukang bensin di pinggir jalan deket rumah saya dan emas-emas penjaga pom bensin. Tapi serius deh, I do save a lot when I do bike to anywhere.

Truth be told, alasan sebenarnya adalah karena saya nggak pengen ada lagi skandal dan permusuhan dengan para tukang parkir seantero kota saya. Karena rasanya saya selalu punya "affair" dengan abang-abang tukang parkir. Jadi, alasan utama kenapa saya naik sepeda adalah karena saya ingin menghindari tukang parkir malakin saya. Oke, anggap saya pelit. Tapi sumpah, saya jarang banget ikhlas ngasih uang ke tukang parkir. Sewu mbuapa ya, kena disimpen daripada dibelakna maring tukang parkir sing ora ngapak-ngapakna motore nyong, aja maning disabrangna, ditarikna be ora! Sebenernya saya makin niat naik sepeda setelah saya dipalakin tukang parkir depan Bank WWW itu.

Semenjak hari itu, saya makin nggak rela ngasih uang ke tukang parkir. Maaf sebelumnya, bukan bermaksud merendahkan pekerjaan orang lain. Masih mending mereka lah punya pekerjaa, saya kan pengangguran. Saya cuma kadang menemukan oknum yang seperti itu. Tapi serius, masih ada banyak tukang parkir yang menunaikna tugasnya dengan benar dan saya ikhlas bayar parkir ke mereka.

Naik sepeda itu..................................... banyak sakit hatinya. Jujur deh.

Tapi karena perasaan saya kebal terhadap yang seperti itu, jadi....... saya terima dengan lapang dada. Lha sih pan pimen maning ya? Ibaratnya kalo struktur masyarakat jalan raya, sepeda itu ya rakyat jelata.
Saya seringkali menemukan orang yang naik motor ato naik apa deh ngeliatin saya dengan raut wajah yang nggak kebaca -atau saya yang kepedean, mungkin mereka ngga ngeiatin saya-. Kenapa nggak kebaca? Yaiyalah! Sepeda itu kan bagaikan kura-kura, kalo motor itu kan kelinci. Jadi ya saya nggak bisa ngeliatin ekspresi mereka.

Yang paling kesel adalah kalo pas lagi capek nggowes, terus diklakson-klakson mobil padahal ya sodara-sodara jalan tuh masih lebar!!! Maksude apa loh?! Kayong yen ngejak gelut ya mudun sing mobil terus nyong didandeg ya, bar kuwe gelut nang tengah dalan, ngonong. Nyong ya ora mungkin lah numpak pit nengah-nengah, kuwe wis minggir nemen loh meped aspal. Prengasane kaya sing duwe dalan! Kan tegale metu -______-

Oke, kalo mobil saya masih bisa terima lah. Orang itu kan mobil....
Tapi, kalo saya ke toko-toko beli sesuatu, bahkan tukang parkir be ora ngelirik! Pan nyong teka pan nyong lunga, ora urusan jal!? Jadi mereka nggak nganggep pengendara sepeda itu ada, nyata, dan memiliki cukup uang untuk beli barang di toko tempat mereka mangkal.
Setelah saya dapet barang yang saya pengenin, terus saya pergi, saya sangat puas karena tukang parkir itu nggak mintain duit. Padahal kan ada peraturannya tuh sepedea bayar parkir 300 apa 500 gitu. Buset, duit segitu dilepas gitu aja. Bahkan tukang parkir meremehkan pengendara sepeda, lihatlah sodara-sodara....

Saya dan twins sepakat mengatakan kalo Bike to Anywhere itu UJIAN MENTAL

Sangat menguji mental. Siapkah anda dipandang rendah?
Saya sih jujur nggak peduli. I'm very well-known as a very indifferent person. Saya nggak gitu mendengar pendapat orang, selama saya nyaman. Karena apapun yang orang bilang, kan saya yang ngelakuin. Tau apa mereka tentang saya?

Kalo saya cerita ke umi saya dipandang rendah bahkan sama tukang parkir, umi bilang "Yawis ben, dijorna bae. Duit ya koen ora njaluk maring kae"
Bener sih. Nah, itu salah satunya. Sepeda punya siapa? Duit punya siapa? Masalah nggo sampeyan???

Saya menganggap kalo saya nggak bisa diremehkan, karena sekalipun saya naik sepeda, saya masih bisa memandang remeh orang lain yang bahkan naik kendaraan yang lebih gede dari sepeda saya. Harap dimengerti karena saya punya muka judes setelan asli dari pabrik.

Inspirasi kenapa saya rajin naik sepeda selain uang yang seharusnya buat parkir itu bisa saya simpen, juga karena saya pengen jadi kayak Engkong.
Engkong itu bukan engkong saya. Engkong itu rekan kerjanya abah, chinese, umurnya udah 70+. Tapi kemana-mana engkong selalu naik sepeda tuanya, padahal duitnya milyaran!!! Rumahnya keren, punya mobil, kalo liburan ke luar negeri! Tapi kemana-mana naik sepeda!!! Saya kagum banget sama Engkong!

Makanya saya niat buat hidup sebodo kodok kayak sekarang, naik sepeda, mulai jasa nail art dari nol banget, dan juga lebih hemat. Maklum, saya kan pengangguran.

Oh iya, banyak hal yang saya rasa hanya bisa saya lakukan kalo saya naik sepeda. Saya hobi makan jajan di depan SD-SD, dulu iya, tapi dibawa pulang. Terus saya bisa nyebrangin anak-anak kecil yang nggak pada bisa nyeberang. Saya bisa keringetan sehat setiap hari. Saya juga nggak terlambat masuk kelas! Ini rekor!
My life does change!!!

Fyi, I'm the only biker in my campus. I go from one building to another building by bike. I park my bike anywhere I want. Orang-orang di kampus saya banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkk banget yang mandengin saya kalo saya lewat, pandangan yang kayak "apaan sih nih orang? nggak punya duit buat beli motor??"
Mba mba, mas mas, harap sadar diri loh sampeyan. Kuwe sekin nduwur nganti ngisor, awit kutang cawet, bedak, gincu, motor, bensin, tas, be dudu duite sampeyan dewek oya??? Kaya wis pinter luruh duit mandengi nyong kaya kuwe? Gelut yuh!!!

*Sigh*

Saya memang selalu kesel ngeliatin orang-orang seperti itu. Mending kalo pinter, ayu, tah orang papa yah. Tapi??? Ah, sudahlah...... *mengibaskan tangan*

Kalo masuk kampus saya kan dikasih karcis tuh yang pake motor sama mobil, tapi bahkan satpame ora urusan maring pite nyong. Pan ilang pan mbelih kayane T______T

OOoooooooooh life goes on.
Yes, finally I write this! A real blogpost.

Now playing: The Wanted - Chasing The Sun
Current mood: Relieved

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment