Sunday, March 24

Move Along

Asli loh, saya nggak pernah buka lapak dan se-emosi ini. Bahkan saya lebih emosi daripada waktu kutek jualan saya diambil orang gila tepat di depan mata saya, now it's even more more than pas ada orang gila ke lapak saya. Iya, lapak saya dua kali didatengin orang gila. Dahsyat kan?? Saya nggak tau daya tarik apa yang ada sama lapak saya sampe orang gila pun suka sama lapak saya.

Saya udah 6 bulan buka lapak, 6 bulan nail art-nail art-an. Baru kali ini saya ngerasa keseeeeeeeeeeeeell banget dan saya sangat sangat sangat berharap nggak bersentuhan dengan ibu-ibu yang lapaknya ada di depan saya. Kesel! Sumpah!

Entah kenapa saya selalu merasa sulit untuk berhadapan dengan ibu-ibu. Mulai dari ibu-ibu yang nganterin anaknya nail art di lapak saya atau ibu-ibu yang beli kutek atau ibu-ibu yang mau nail art. Mereka itu buat saya kayak serigala yang bakal nawar dengan kemungkinan harga terendah. Karena, emang gitu kenyataannya! Sori pake tanda (!) berkali-kali, soalnya emang beneran kesel.

Ibu yang lapaknya di depan saya tadi anaknya minta dikutekin. Oke, I did my best. I always do. Karena saya pengen yang dateng ke lapak saya nggak ngerasa kecewa sama hasil kerja saya. Masalahnya adalah anda nggak bisa menghargai hasil kerja saya. Anda mau saya beli di tempat anda, saya bawa pulang barangnya, tapi saya bayar terserah saya? Nggak mau kan? Nggak suka kan?

Itu yang saya rasain dan itu yang terjadi di kasus saya sekarang. You do yourself! And I'll pay you the same amount of money you paid me and you'll know how not easy doing it.

Ibu-ibu: pira mba?
V: $$$ bu
Ibu-ibu: larang nemen?
V: :)

itu sama sekali nggak mahal bu kalo pengen tau yah itu di bawah standar banget! semena-mena amat sih! mentang-mentang saya muda dan anda tua? bangga ya tua??? orang tua kalo nggak bisa menghargai yang muda ya jangan protes kalo yang muda nggak bisa menghormati yang tua~

Ada lagi ibu-ibu yang dateng ke lapak saya nawar kutek dagangan saya kayak apaan banget. Udah gitu nggak beli tapi nyobain kutek dagangan saya. Saya jengah sama orang-orang model begini, sumpah! kayaknya percuma tenaga saya dihabisin buat ngeladenin orang kayak gini. mending saya respon seperlunya dan nggak peduliin.

Setiap kali saya mau ngamuk, mau judesin orang yang dateng ke lapak saya, saya selalu bilang saya diri saya sendiri, "Vel, you're not in position to act that way"
Bukan posisinya untuk saya judesin orang, teriakin orang, marahin orang. saya bisa seperti itu, tapi saya males ribut, tau sendiri lah mulut ibu-ibu.

saya nggak pernah merasa down kayak sekarang. bukan karena saya putus asa, tapi lebih ke jengah sama segelintir orang yang kayak mereka, ngejajah anak muda kayak saya :(

saya mendingan ngadepin anak SMA, even anak SD deh. Sumpah!
mereka bikin mood saya berantakan.

Masya Allah, paringana sabarrrrrrr

Now Playing: The All-American Reject - Move Along
Mood: Berantakan

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment