Tuesday, November 11

Keep Your Enemies Closer

When was the last time you listened to rumors and trusted them with no filter in you, just completely eat the whole thing you heard? When was the last time you listened to rumors and wanted to prove that they were all wrong? When was the last time you listen to rumors and you didn't even give a damn?

They say, trust is like a piece of paper. Once it's crumpled, we can't fix it to its perfect form anymore.
I couldn't agree more.

Entah kenapa mendadak pengin nulis masalah kepercayaan, bukan kepercayaan terkait agama atau keyakinan. Tapi kepercayaan, ehm rasa percaya terhadap seseorang. Dan kali ini saya jujur merasa sangat kecewa. Padahal saya ingin membuktikan kalo it won't happen to me. But this time it's like "Oh well, jadi yang mereka bilang itu bener."

I'm talking about trust between sellers and buyers, suppliers and customers. I've been doing this online shop thingies for a year now. Untuk beberapa hal, seperti kutek dan other supplies, iya saya punya supplier langganan. Jadi kutek ini yang buat saya jual lagi kalo buka lapak di Balai Kota Lama Minggu pagi. Selain saya menawarkan jasa nail art, saya juga jualan kutek. Lumayan buat back up kalo saya nggak ngelayani nail art, masih bisa jualan kutek. Dan saya ambil kutek ini dari supplier saya.

Saya tahu supplier ini dua tahun lalu. In case you're confused, saya jualan di Balai Kota mulai September 2012, go online start from December 2013, punya akun Instagram Januari 2014. Back to my story, jadi dua tahun lalu saya mikir buat jualan kutek sekalian saya buka lapak di Balkot karena kadang banyak yang ngira kutek punya saya yang buat ngutekin orang nail art dijual juga, padahal enggak. Karena saya bosen ngasih tau, akhkrnya saya sediain kutek untuk dijual. Dan lumayan, pasti laku setiap minggunya.

Suatu siang, saya hunting lewat Tokobagus. Iya, jaman dulu banget kan masih ada tokobagus. Saya cari dan cari, ketemulah satu penjual yang harganya bisa dibilang lebih murah dari yang lain. Saya order di dia, lumayan rutin lah. Kayak jadi supplier favorit saya. Sampe pada akhirnya supplier saya ini sekarang udah berkembang dan punya website segala macem, saya masih pesen di dia. Karena so far saya nggak menemukan yang fatal. Paling beberapa kutek yang reject, tapi masih bisa dimaafkan.

Karena saya ini emang suka iseng, kadang saya sering browsing dan search apapun, salah satunya supplier saya ini. Actually I should say ex-supplier, because from now on I won't order anything from her ever again. Dan hasil dari saya search itu, saya nemu banyak hal. Mulai dari perlakuan kasar orang ini kepada pembelinya, ya kayak ngomong kasar, nggak ramah, ngata-ngatain orang yang komplen, nggak mau disalahin, ngirim barang ada yang kurang, pokoknya songong gitu. Saya sih sejauh itu nggak menimpa saya, saya percaya aja sama dia. Oke, mulai sekarang kita sebut namanya Tole.

Jadi banyak review buruk tentang Tole yang saya temukan di internet. Setelah sekian lama saya vakum jualan di Balai Kota, saya mau mulai jualan lagi nih minggu ini. Karena saya abis dapet arisan dan duitnya saya buat kulakin barang biar saya bisa jualan. Soalnya saya mau ngumpulin modal buat buka toko. Saya akhirnya pesen 3 box kutek sama Tole hari Selasa minggu kemarin, saya juga transfer di hari yang sama. Saya pikir biar saya bisa jualan hari Minggu. Tapi barang baru sampe tadi, jadi saya jualan mulai minggu ini.

Masalahnya adalah Tole cuma ngirim 2 box dan ada beberapa yang kentel, ada satu yang kering kerontang. Pokonya bikin saya kapok pok beli sama dia. Dalam hati, "mungkin sudah saatnya beralih supplier. yang murah selain dia juga banyak kok."

Mungkin iya, dua tahun lalu dia paling murah. Tapi sekarang, saya bisa cari dengan mudah supplier dengan harga bersaing dan pelayanan yang baik. Namanya pembeli pasti kapok kalo dikecewain. Akhirnya saya ngalamin juga seperti di review yang selama ini saya baca. Memang di review itu nggak semuanya bilang buruk, makanya saya masih berani buat order. Dan yang buruk itu belum menimpa saya. At least masih bisa dimaafkan lah. Kayak misalkan kuas yang bengkok, memang nggak bisa dijual, tapi masih bisa lah dipake sendiri. But this time, it's over.

Tole ini susah banget buat minta maaf dan mengakui kesalahan. Sedikit-sedikit refund. Buat saya, ini bukan masalah duit, ini masalah tanggung jawab terhadap customer. Pelayanan yang baik sebagaimana customer ingin diperlakukan. Rasanya beli, bayar, dan diketusin tuh sakitnya luar biasa loh. Kayak, buyer yang butuh banget itu barang sampe seller bisa sesuka hati memperlakukan buyer. Kayak seller nggak butuh buyer dan secara nggak langsung bilang "pembeli bukan cuma elu. elu nggak beli di gue ya udeh. lagian elu yang butuh, ya elu baik-baikin gue sini".

Karena saya juga jualan, jadi saya selalu berusaha baik-baikin supplier lah ya. Saya cuma nggak pengen ada ganjalan, nggrundel gitu antar seller-buer. Nggak penger ada pikiran negatif. Saya udah kontak dia lewat whatsapp, dan lagi tawarannya refund. Saya kurang suka sama yang dikit-dikit refund. Duitnya banyak amat, kayak semua bisa diselesein pake duit gitu. Setiap orang yang komplen, pasti ditawari refund. Mungkin dia berpikir segalanya kelar kalo dia udah refund, tapi hal-hal seperti ini bikin orang kapok order sama Tole.

I'm not going to mention any name.

Saya pikir, kejadian seperti ini nggak akan menimpa saya, mengingat saya bisa dibilang langganan lama yang bahkan tau perjalanan perkembangan bisnis dia sperti apa. Dari yang dulu modalnya cuma tokobagus, sampe sekarang udah pake website. That's a good thing. Tapi percuma kalo pelayanannya seperti itu.

Padahal saya pengin nunjukin kalo yang orang pikir tentang Tole ini salah. Kayak misalkan "Eh, Tole nggak gitu kok. Ini buktinya orderan saya bener terus." Tapi, DANG! Well, saya juga dapet zonk juga. Mungkin hanya masalah kapan.

Serius, saya ngerasa kecewa berat. Anyway, mempertahankan customer biar tetep setia dan balik lagi itu susah susah gampang. Tapi kalo kasusnya seperti ini, saya rasa saya nggak pengen balik lagi.

Sekali lagi, kalo kepercayaan udah rusak, susah baliknya.

Kenapa judulnya keep your enemies closer? Ngga tau juga. Itu kalimat yang nongol di kepala saya. Mungkin kayak, si Tole ini musuhnya banyak, review jelek udah dimana-mana. Tapi saya masih percaya aja, I did, now I don't. Saya percaya karena itu nggak menimpa saya, mungkin belum lebih tepatnya. Tapi ini sih udah. Review buruk itu juga menimpa saya. Saya sih cuma pengen share di sini aja dan nggak perlu nyebut siap juga si Tole ini. Nggak penting. Saatnya cari supplier baru, Vel. Yang lebih bisa menghargai customer, seberapapun orderannya. Fine.

At last I say, A Velly Intewesting Blog.

No comments:

Post a Comment