Monday, September 14

LIFE: Tips Anti Begal

Bonsoir!
Long time no see. How's life?
Tumben banget pengen blogging, mungkin karena ada yang mau diomongin kali yaaa

Jadi gini, beberapa hari yang lalu ada sodara jauuuuuuuuuuuuuh banget yang kena begal. Nggak kena begal juga sih, yang pasti ada kejadian dibegal di salah satu jalan besar. Entahlah apa namanya, yang pasti ini termasuk jalan yang nggak gitu jauh dari keramaian. Di daerah PMI, jalan gak tau namanya apa.

Malem-malem yang begitu malem, dia ngelinter lewat situ. Memang sih jalannya remang-reman, minim penerangan, kalo malem juga jarang orang lalu lalang. Dia lewat situ, sendirian. Lagi enak-enak jalan, naik motor maksudnya, dipepet sama dua orang boncengan mau ngerampas motor sama barang-barang. Untungnya dia ngelawan. Nggak bisa dibilang untung juga sih. Tapi dari perlawanan itu mengundang banyak orang untuk akhirnya paid attention and helped her resulting the begalers ran away. Sayangnya, sodara saya ini kena senjata tajam di lengan kanan. Lah kejadiannya deket rumah sakit, yaudah tinggal melipir aja ke kardinah.

Mendengar kabar tersebut, emak saya langsung wanti-wanti biar saya jangan suka pergi malem-malem. Apapun yang bisa dilakukan siang sampe sore hari, lakukan lah. Jangan tunggu malem. We never know what those strangers out there think about when we pass in front of them or around them. Bisa jadi lagi enak-enak di jalan difefet kan berabe. For me personally, I prefer go out at night. Hampir tiap malem saya keluar rumah, satu atau dua jam. Kadang sekedar jajan, nganter barang, ke atm, atau main sama temen-temen, dan hal-hal lainnya.

Pas musim begal rame beberapa bulan lalu, saya sangat mengurangi aktivitas keluar di malam hari. Jujur, keluar rumah siang hari itu..... BEBAN. Puanase lho! Saya kan mirip kelelawar, hidup kalo malem, pagi tidur, siang mulai aktivitas, malem aktif, pagi tidur, begitu seterusnya. Tapi, mau ngga mau akhirnya semua yang biasa saya lakukan malem hari, saya geser ke sore. Nganter barang, atm, bank, jajan, hang out, main, dan lain-lain. Kenapa? karena saat itu begal bahkan udah sampe daerah SMP 2 dan Makam Pahlawan. I mean, wow, it was disaster. Dua daerah itu masih masuk lingkungan RW rumah saya cuy. Padahal di sana deket keramaian, tapi memang sih kurang lampu *sigh.

Satu-satunya jalan anti huru hara yang sering saya lewati adalah jalan menuju JNE. Arah Kantor Pos ke barat mengambil kitab suci. Forget it, mulai ngelantur. Maksudnya anti huru hara adalah sepi nyenyet, jarang orang lewat. Tau dah apaan yang lewat. Sebelum masuk pantura kan disitu ada lampu merah, nah saya jujur agak parno sih kalo lewat situ walopun di seberang sana ada pos polisi. Tapi, ngeri aja. Jarang banget dilalui orang kalo malem. Sepi. Pernah sih rame banget pas ada tempat billiard kebakaran, itupun siang-siang ramenya. Malem agak horor. Bukan horor penampakan, horor ada begal. Well, ya penampakan sih memang horor, but at least mereka ngga berbahaya. Kalo begal mah duh nauzubillah dah jangan sampe.

Back to begal, Saya personally punya tips-tips tersendiri buat cewe-cewe di luar sana yang suka keluar malem sendirian, ataupun yang boncengan berdua, bertiga, atau berempat macem cabe alay

1. JANGAN LEBAY
Nggak perlu lah dari ujung rambut sampe ujung kaki emas berlian dipake semua. Kalo nekat, itu ente minta dibegal namanya. Jadi jangan salahin begalers kalo mendadak difefet. Dandan juga ga usah heboh, secukupnya aja. Kalo perlu ga usah pake yang bagus-bagus. Eh tapi gapapa deng, yakali pas mau dibegal malah fall in love at the first sight kan. Tsaaaaaah, judul FTV: DIBEGAL CINTA ARJUNA. Lupakan, ngelantur :D Saya mah keluar rumah kalo malem biasanya pake celana kadang juga kolor, sweater, sama sendal jepit, udah. Kenapa kudu lebay? Mau ketemu emas jne doang kok nyahahahaaaaa

2. JANGAN MAIN HAPE!
Apaan sih, keki banget liat orang naik motor pegangan hape. Mau pengemudinya atau penumpangnya, please ga usah pegang-pegang hape selama ente di atas motor. Selain ganggu lalu lintas, itu namanya mancing minta dibegal. Pas kapan itu liat cewe-cewe cantik cenglu gak pake helm, yang dibelakan pada nenteng-nenteng tablet ngobrol kaya baru nelen toa mushola. I mean, it's annoying. So, the world should know that you have it? Hashtag #duniaharustau. Saya personally sih kalo diatas motor hampir ga pernah pegang hape, baik saat di posisi sebagai pengemudi atau yang dibonceng. Kalo pas bonceng ya saya mending melongo daripada pegang hape. Ngapain juga?

Ente kagak main hape aja bisa nabrak atau ketabrak, apalagi main hape? Yang pengen nabrak anda dan mendoakan anda ketabrak lebih dari cukup untuk bikin itu terwujud.

3. KALO DIFEFET, TABRAKLAH!
Ini saya pernah baca di artikerl pas musim begal. Biasalah, cari tips-tips aman berkendara. Jadi artikerl tersebut menyebutkan, kalo kamu terlanjur dipepet, JANGAN BERHENTI melainkan TABRAK SEKALIAN! Kenapa? Lah, kalo berhenti habislah saudara digasak. Tapi kalo tabrak sekalian, terjadilah keributan, katakanlah you are seeking for attention from people around you. Tabrak, teriak, anything yang bisa bikin orang aware dengan kondisi kamu.

4. JANGAN PERNAH BIARKAN MEREKA MELEWATI KAMU Hasil baca artikel. Tapi kalo dipikir bener juga sih. Apapun yang terjadi, jangan beri mereka jalan.

5. NAIK MOTOR DI TENGAH-TENGAH
Ini tips dari saya and this works all the time. Kalo kamu lewat di jalan dua arah, usahakan JANGAN PERNAH DI PINGGIR, MENENGAH LAH! Sekalipun ada mobil, biarkan mobil yang lewat pinggir, posisimu tetep di tengah. I know ini nekat. Tapi barusan saya praktekin berhasil kok. Malem ini saya pulang dari rumah kakak. Nah rumah kakak saya ini kudu lewat jalan yang agak sepi di debong. Saya ngerasa diikutin sejak keluar dari jalan kecil deket kuburan poci, nah kebetulan deket juga sama lokasi sodara saya kena begal itu. Kalo nggak tau dimana, simak aja. Awalnya saya pikir enggak. Tapi saya belok sampe randugunting, saya lirik spion, eh masih. Saya belok sampe kartini eh masih. Agak serabutan sih tadi akhirnya naik motor. Bodo amat, yang penting saya selamet aja, masih aman ini. Serabutannya saya masih aman dong. Walopun temen-temen bilang kalo naik motor wus wus, but I assure you se-serampangan-serampangannya saya, masih aman. Lagian, pas nyampe kartini, mau begal? Ente dikeroyok duluan yang ada. Daerah rame tuh.
Back to tips, sepanjang jalan saya ngerasa diikutin itu saya terapkan tips ini. Dengan sedikit nekat dan banyak perasaan takut camput kuatir, saya naik motor gak jauh-jauh dari garis tengah di jalan itu yang entah apa namanya. Karena dari situ saya ngerasa ngeblok siapapun yg mau mefet saya. Mungkin hanya perasaan.

6. KALO DIIKUTI, MASUKLAH KE GANG PERKAMPUNGAN WARGA
Ini based on trus event ya, pengalaman pribadi. Pas saya ke Brebes sendirian ke rumah dosen saya yang daerahnya nggak pernah saya lewati sebelumnya, sebelah kanan sawah dan kiri perkampungan. Lagi-lagi diikutin. Jarak deket lah, 5-7 meter dan itu lebih 2 atau 3 motor. Muka saya sih lempeng aja, padahal joniiiiiiiiiiiiih. Pengen teriak juga sapa yang mau denger? Kebo? Rumput yang bergoyang? Come on!

Akhirnya modal nekat, saya belok ke gang terdekat yang bisa saya jangkau tanpa kasih tanda lampu. Saya mblesek-mblesek masuk gang antah berantah, yang pasti perkampungan alhamdulillahnya. Saya masuk, dan saat yakin nggak ada yang ngikutin saya berhenti di teras orang dan menenangkan diri. Emang agak nggak tau malu sih. Tapi bodo amat. Saat itu posisi saya nggak tau rumah dosen saya dimana, dan temen yang saya tanyain juga ngga ngasih alamat yang bisa diharapkan. Dih kalo inget itu, emosi saya. Jadi terpaksa harus kejar-kejaran gitu. Ada kali saya diem di teras orang 30 menit kalo ditanyain orang cuma dijawab senyum manis nan aduhai. Nggak juga sih, cengir kebo lebih tepatnya. Nyengir-nyengir ga jelas. Untung ngga diusir dikira gila.

Setelah dirasa aman, saya puterin motor dengan susah payah tanpa bantuan siapapun, dan bergegas menuju dosen saya yang nungguin di depan indomaret.

Anyway, kenapa harus gang yang mengarah ke perkampungan? Karena lagi-lagi, kalo terjadi sesuatu bisa teriak dan mendatangkan massa. Nggak lucu kan kalo belok serampangan dan gang buntu nyasar kuburan?

7. JANGAN NAIK MOTOR
Ngga pengen kena begal kan? Jangan naik motor! Naik becak aja! Naik angkot! Sekian. Wassalam.

Now playing: Money Flow - Zipal feat. Mino (Masih belum move on dari SMTM4)
Mood: Ecstatic

At last I say, A Velly Intewesting Blog

No comments:

Post a Comment